Saturday, January 19, 2013

Love Talk

Diposkan oleh Ferina Aquila di 4:23 AM
Reaksi: 
People say first love is never dies. At the first, i thought it was bullshit. Tapi setelah gue mengalaminya, it isn’t! :)) gue bahas ini karena kebetulan saat sakit seperti ini gue merindukan dia yg gue sebut “first love” itu.

Ya begini lah nasib jomblo :/ kalo lagi sendirian, sengsara, ingatannya kemana-mana. Butuh duit inget orangtua, bete inget temen, laper inget utang di kantin belom lunas, terus kalo di tagih main amnesia. “Haaa? Gue dimana? Gue anak siapa? Kenapa gaya keluar khayal dinamakan gaya sentrifugal?”. Lalu gue disembur kuah soto biar sadar.

Soal cinta, ada yg bilang cinta pertama setiap orang itu adalah ibu. Well, itu memang gak sepenuhnya salah. Cuma kalo menurut gue pribadi, ibu atau orang tua lebih pantas disebut cinta sejati. Tuhan juga cinta sejati. Betapa pun kita mengkhianati mereka, mereka akan selalu memaafkan. Lagipula dalam pepatah panda ...nggg, maksud gue negara asalnya panda alias Cina, orangtua adalah Tuhan kita di dunia. Itu ada benernya juga. Toh kalau orangtua marah, Tuhan juga marah kan sama kita? Ridho Tuhan ada di ridho kedua orangtua. Sementara Ridho Roma, itu ada di bapaknya.

My lovely parents <3

Ngomong-ngomong, pacar pertama itu gak selalu jadi cinta pertama. Sebelum gue ketemu cinta pertama gue ini, gue udah pacaran dua kali. Dua-duanya gue terima bukan karena gue suka, tapi karena dulu gue kira kalo ada yg nembak ya diterima -_______-

Yaaa, gue ini kan baru lulus SD, mana tau pacaran itu gimana. Dulu lo juga mikir gitu gak sih kalo ada yg nembak musti diterima? Please jangan ngomong cuma gue yg mikir gitu :/


Gue bersyukur waktu itu ditempat tinggal gue gak ada titisan Syekh Puji. Mungkin kalo gue berpikiran kayak tadi terus ditawarin nikah, gue udah punya anak tiga sekarang.

Soal cinta pertama gue, gue kenal dia di ekstrakurrikuler Pramuka kelas VIII SMP. Kenalan, SMSan, deket, bla bla bla kita skip aja ya? Kelamaan, lagian pait gue ceritanya <///////3 pokoknya untuk pertama kalinya gue nyaman sama cowok. Hari-hari jadi indah, utang di kantin serasa lunas. Ibarat kata orang, tai kucing pun rasa coklat. Sebenernya gue gak gitu setuju sama pepatah yg satu ini. Orang jatuh cinta boleh aja mendung dibilang cerah, tapi tai kucing jadi coklat? Men, bukannya kata iklan itu soal rasa lidah gak bisa boong ya? :/

Anyway, pertemuan gak ada yg abadi. Begitulah yg terjadi antara gue sama dia. Delapan bulan kemudian, kita jauh karena mungkin sifat gue yg childish. Tapi gue yakin, perpisahan juga gak ada yg abadi kok. Walaupun gue harus nunggu lama.


Kita pun mulai menjalani kehidupan masing-masing. Meskipun kita masuk di SMA yg sama, kita gak saling bicara. Entah apa yg dia rasakan waktu itu. Lalu dia punya cewek, gue juga punya cowok.

Tahun berganti tahun, dia melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi negeri yg jadi impian gue, tapi sepertinya kali ini kita memang dipisahkan. Jadi gue di Semarang lalu disinilah gue sakit.

Dari sekian yg jengukin gue, gue berharap suatu hari dia datang.

Gue selalu bertanya-tanya, taukah dia kalo gue sedang sakit? Taukah dia kalau dia gue nantikan begitu lama? Enam tahun berlalu tapi kenangan bareng dia begitu setia melekat dalam ingatan gue. Tapi gue berfikir, masihkah dia peduli sama gue setelah apa yg kita lewati selama ini? Tanpa bicara. Tanpa kata-kata. Dan mungkin saja perasaan itu sudah lama hilang.

Dalam doa, gue gak pernah meminta dia untuk datang. Tapi dalam hati, gue selalu berharap. Bahwa masih ada kemungkinan, dia masih peduli ‘sedikit’ tentang gue. Gue gak berharap banyak kalau suatu hari nanti dia kembali. Gue hanya ingin ketemu dia. Gak lebih.

Lalu suatu hari, Tuhan mendengar harapan gue. Dia menghubungi gue. Semua rasa kangen yg gue acuhkan selama enam tahun ini meluap. Gue nangis malam itu. Gue pikir gue akan baik-baik saja. Gue pikir, perasaan gue akan jauh lebih baik setelah dia bilang dia akan datang menemui gue. Nyatanya, luka lama kembali menguak. Selama ini gue mencoba gak peduli dengan perasaan rindu terhadapnya. Gue bertahan dengan ego gue. Tapi hanya dengan kata “hai” dari dia, pertahanan itu runtuh. Siapkah gue melihatnya nanti?


Meskipun nanti hanya satu hari kita bertemu, gue ingin tampil maksimal di depan dia. Gue ingin mengesankan dia. Gue ingin mendengar kata-kata, “kamu cantik sekarang” dari bibir dia. Gue ingin terlihat sehat dan ceria seperti dulu di hadapan dia. Gue gak mau terlihat sakit lalu besok-besoknya dia memberi gue perhatian sebatas rasa kasihan. Itu justru membuat gue terlihat menyedihkan.

Gue ingin kesan yg dia tangkap adalah, “hai, aku kangen kamu dan aku ingin ketemu kamu setelah sekian lama. Aku ingin kamu tau walau pun aku sakit aku disini baik-baik aja. Makasih udah nyempetin ngeliat keadaanku. Aku seneng liat kamu lagi”.

By the way, buat lo yg pernah nonton film “Crazy Little Thing Called Love”, lo pasti tau kan jalan ceritanya? :’) Seorang cewek yg berusaha tampil lebih baik dan berubah jadi cantik, untuk mengesankan cowok yg dia suka? Inilah yg terjadi sama gue saat ini. Gue bela-belain beli wig baru biar gue kelihatan cantik. Gue bela-belain ritual buang sial dengan ngebuang kolor gue yg lebih pantes dijadiin lap. Siapa tau pas lagi jaim tau-tau wig gue melorot didepan dia, lalu mata dia jadi panuan stadium delapan saking ‘terpesona’nya sama kepala gue yg mirip pentol korek. Kalo hal itu sampai terjadi, tolong siapa aja gantung gue di pohon ciplukan T_T.

Sempet kepikiran juga buat ke salon segala macam, cukur bulu kaki mungkin... Errr, ga deh. Ntar kalo over, baru sampai keset dia ongkang-ongkang pulang :/
Bedanya, kalo di film si cewek akhirnya mendapatkan si cowok, kalo gue, gue yakin dia gak akan balik suka lagi sama gue :’D lagipula, yg terjadi disini kayak potongan lagunya Dido yg judulnya White Flag.

I know you think that i shouldn’t still love you
Or tell you that ...
But if i didn’t say it, well i still have felt it
Where the sense in that?
I promise i’m not trying to make your life harder
Or return to where we were
...

Intinya, keadaan udah gak sama lagi sekarang. Perasaan sudah berubah. Jadi biarin aja yg dulu pernah terjadi. Gue cuma ingin ketemu dia. Mungkin untuk yg terakhir. Itu saja. Lalu kesananya gue lebih bisa tenang menghadapi hari-hari gue. Karena harapan gue sudah terwujud :’)

4 komentar:

Format Unnes on March 21, 2013 at 11:47 PM said...

semoga cepet sembuh kawan :)

Ferina Aquila on March 24, 2013 at 12:34 AM said...

amin :) makasih ya

Jhie Ran_dull on March 25, 2013 at 9:58 PM said...

ferina,, semangat yah,,, sesemangat anak anak smansa kalo lg tanding futsal,,,,
allah disampingmu selalu...

Ferina Aquila on April 6, 2013 at 1:02 AM said...

iyaaa :D amin, makasih. God bless you :)

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos