Tuesday, January 15, 2013

How I Tell Them?

Diposkan oleh Ferina Aquila di 1:15 AM
Reaksi: 
Jangan dikira ngasih tau seseorang tentang suatu hal itu gampang. Dari hal sepele kayak, “idih! Lo jelek banget sih kayak sales panci” sampe ke hal besar kayak, “dunia bakal kiamat 21 Desember 2012!” itu gak mudah. By the way, kasihan suku Maya. Mereka jadi satu-satunya yg dikambinghitamkan. Padahal siapa tau aja tinta buat nulis kalendernya habis atau gimana. Emang dasar orang jaman sekarang parno! Orang gendut lewat aja dibilang gempa…

Parnoo

Back to the point, gue sebagai pesakitan kanker pun bingung gimana cara ngasih tau orang tentang penyakit gue kalo ditanya. Buat lingkungan tempat gue tinggal yg bukan kota besar seperti Jakarta, Semarang, dan Bandung, kanker itu masih hal yg jarang dan gak biasa. Apalagi jenis kanker gue ini kanker jaringan lunak yg langka banget. Yg banyak orang belum tau karena kebanyakan yg mereka denger dari sinetron atau film itu kanker otak, kanker payudara, kanker serviks, bahkan kanker ketombe (Fix. Yg ini jelas gue boong).

Pernah gue dijengukin tetangga dari desa tempat rumah gue yg dulu. Dia nanya, “sakit apa sih, nok?”. Gue ndolop sebentar lalu bilang, “nggg, kanker jaringan lunak”. Si ibu-ibu ini tampak kebingungan lalu dengan yakinnya dia bilang, “oooh!”. Gue kira dia ngerti ternyata buntutnya, “pusing yak?”. Gubrak! Yassalaaam. Jauh banget. Penyakit elit gue ini dibilang pusing. Kenapa gak sekalian panu???

Ibarat satpam nanya ke profesor yg menciptakan pistol, yg kebetulan master fisika kayak gue, “pistol itu apa mister?”. Lalu si profesor menjawab, “pistol itu benda yg menembakkan suatu proyektil dengan sudut tertentu dan menempuh jarak total R, yg disebut jangkauan, yg bergantung hanya pada kelajuan awal v dan percepatan gravitasi g”. Lalu kuping si satpam berdarah-darah.


Anyway, kemaren gue online facebook setelah sekian lama gue deactive. Gue kesel aja soalnya facebook meninggalkan jejak nyata gue pernah alay. Iya sih setiap orang pernah alay dan itu wajar, tapi yg bikin gue males buka facebook adalah nama gue. ‘mper’ Rhinaa Ariina Dodson -_______-.

 Facebook gue

Gue udah gak alay dan gue pengen ganti nama pake nama asli ternyata gak bisa karena udah limit. Pilihan terakhirnya adalah pake nama-nama yg dulu atau pake alternate name yg di dalem kurung gitu. Parahnya nama-nama yg dulu gue pake juga alay semua dan soal alternate name sih gue emang udah pake, jadi … Yaudah deh, nyerah.

DAMN

Kemaren itu gue niatnya ol fb bentar buat nyari foto temen-temen kampus yg akan gue masukin di blog, ternyata banyak yg nge-chat, ng-inbox segala macem bilang kangen karena lama gak liat gue di facebook. Selama ini gue memang sibuk main di twitter dan saat itu gue baru sadar kesalahan gue deactive facebook. Gue sudah memutuskan tali silaturahmi dengan banyak orang.

Karena banyak temen-temen, kaka adek kelas yg banyak banget gak gue temui di twitter dan mereka disini :’)

Biasalah setelah bilang kangen mereka nanya hal yg paling klise, “apa kabar?”. Ini dia pertanyaan yg gue hindari. Gue bisa aja bilang “baik nih, kamu?” lalu kita ngobrol bla bla bla sampe akhirnya dia nanya kuliah gue gimana, jarkom, libur UAS kapan, memaksa gue untuk berbohong lagi dan lagi. Sampai suatu saat gue gak tau harus berbohong apa. Gue baru kuliah 3 bulan, gue bahkan gak tau jarkom itu apa. Gak mungkin dong tau-tau gue motong, “nggg, aku gak tau. Aku sakit” ntar balik lagi dia nanya, “sakit apa?”. Lah, kalo begini kan mending gue jujur daritadi. Gausah ngeboong gue sehat, kuliah lancar. Dosa itu tadi udah kadung di catet T_T


Biasanya kalo ditanya kabar gue jawab lumayan dan bilang, “aku sakit loh. Kamu gak jenguk?” itu sinyal bahwa lo-jangan-nanya-kuliah-gue-gue-lagi-cuti-jadi-gue-gak-tau-apa-apa. Karena gue percaya temen-temen gue intelek, jadi pas mereka nanya sakit apa, gue pede jawab “kanker”.

Well, mereka memang intelek tapi mostly, they thought I was joking. Am I that damn funny?. Biasanya respon mereka, “serius?” atau yg kurang ajar “haaa? Hahaha. Kantong kering? Kalo itu sih aku juga. Yah, namanya juga mahasiswa …” bla bla bla. Gue cuma senyum-senyum apek baca komen temen gue yg frontal gitu. Besoknya setelah dia baca blog gue , “ya Tuhaaan! Kamu beneran kena kanker??!”. Gue: -_________-

Itulah susahnya ngasih tau orang. Yg rakyat jelata percaya tapi gak paham, yg sedengan percaya gak percaya, yg intelek gak percaya tapi paham. Ekspresi mereka kalo gue lagi njelasin itu seolah-olah gue ini babi berkepala onta.

Yaudah deh ya segini aja dulu tulisan gue. Makasih banyak loh buat yg pada nyempetin waktu buat baca blog gue :)) sayonara!

2 komentar:

ridwan Barca on January 15, 2013 at 6:41 PM said...

Sayonara..
Di tunggu post slanjut'y..:D

Ferina Aquila on January 29, 2013 at 2:13 AM said...

:))

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos