Saturday, January 12, 2013

About Me

Diposkan oleh Ferina Aquila di 4:39 AM
Reaksi: 
Kenalin nama gue Ferina Aquila, tapi anak-anak biasa panggil gue “MPER” so just call me that. Ini pengalaman pertama gue bikin blog. Iseng aja sih karena dirumah gue nggak ada kerjaan. Gue namain blog ini afterlifeme karena di blog ini gue akan nge-share cerita kehidupan gue menghadapi fase afterlife bareng penyakit yang dikenal mematikan. Bukan, gue bukan survivor. Gue masih seorang pesakitan. Hanya fase afterlife disini adalah fase kehidupan yg gue jalani setelah gue berobat. Sebelum bahas lebih jauh kita kenalan dulu yuk!

Tadi gue udah sebut nama, untuk kelas gender jelas gue cewek dong yaa …Meskipun cewek itu divonis makhluk paling berisik, ribet, aneh dan segudang gelar lainnya, gue tetep bangga jadi cewek ;;)


Gue -kiri- bareng Andri dan Nisa, temen kampus

Gue berasal dari kota ngapak Tegal Laka-Laka. Lah terus kenapa disini gue pake gue-elo? Yaaa biar asik aja kayak anak jekardah. Bukannya gue gak punya rasa nasionalisme ke-tegal-an. Habis kalo gue ngapak nanti lo pada gak ngerti gue ngomong apa. Mau pake aku-kamu buat dipake ngelucu aneh.


Tegal Laka-Laka, Jawa Tengah

Untuk saat ini gue masih berstatus mahasiswi pendidikan Fisika SEMESTER SATU di Universitas Negeri Semarang angkatan 2011. Ini udah 2013, lah kenapa gue masih semester satuuu??! Apakah otak gue ini berlabel jongkok sehingga IPK gue bobrok lalu dicap goblok?? Sebelum lo suudzon gue nggak naik kelas 4 semester, i’ll tell you why. Ini sekaligus menjelaskan lebih jauh soal gue sakit apa.


Gue -biru- bareng Feni depan UNNES 

Kanker Jaringan Lunak Part 1
Setiap orang pasti punya mimpi, harapan dan impian yg pengen diwujudkan. Impian gue itu simpel. Dari SD, gue udah punya bayangan bakal masuk SMP dan SMA favorit. Saat semua itu sudah tercapai, gue punya mimpi lanjut di Farmasi. Sayangnya nasib berkata lain jadi disinilah gue di UNNES. Tapi mimpi gue belum berakhir, di UNNES ini gue ikutan seleksi kelas PGMIPABI alias seleksi untuk anak-anak MIPA yg bakal jadi guru RSBI. Ya, walaupun sekarang RSBI udah dihapus tapi seenggaknya 'kasta' kita sedikit beda. Huahaha! *nyombong*


Anak2 PGMIPABI Fisika. Gue -kacamata atas- hampir ga keliatan

Karena kenyataan berjalan lain dari yg gue harapkan sebelumnya, jadi gue bikin plan baru kedepannya. Gue punya rencana cumlaude, jadi asdos di semester 5, punya kerjaan sampingan ngajar les anak-anak, lulus setelah 4 tahun, ngajar di sekolah internasional, lanjut S2 lalu menikah bla bla bla ...seperti itu. Gue tau itu gak mudah tapi gue akan berusaha. Motto gue kan "berjuang sampe mati". Hahaha, lagipula semua kelihatan baik-baik saja jadi gue optimis gue bisa. Ya, waktu itu gue pribadi yg sangat optimis. Gue berpikiran, gak ada yg bisa menghalangi tekad gue. Sampai saat itu tiba ... 



Saat dimana pembuktian lebih berat dari ucapan ...

Saat itu gue masih unyu-unyunya jadi maba. Ikutan ospek yang sekarang namanya itu PPA atau Program Pengenalan Akademik di bulan Agustus 2011. PPA ini berjalan selama 3 hari. Gak ada yang aneh saat itu kecuali gue susah boker di hari terakhir PPA. Yap, siapa yang tau susah boker adalah pertanda dari tubuh gue bahwa ada sesuatu yang mengganggu yang bernama “kanker”?

PPA kampus. Gue mulai kelihatan buncit

Biasanya kalo susah boker gue beli diapet besoknya beres, ini sampe ospek Pramuka masiiih aja susah. Alhasil perut gue buncit, dan sepanjang ospek Pramuka gue cuma tiduran di UKS. Gue sampe dibawain pepaya ke kampus gede banget sama temen kerja ibu yang kebetulan nugas di Semarang :$

Ospek Pramuka. Keluar dari UKS sumringah buat foto

Selesai ospek, gejala susah boker ajaibnya hilang sendiri. Lalu selama dua bulan berikutnya gue lancar mengikuti kegiatan perkuliahan tanpa kurang suatu apa. Until that nightmare comes …

Awal November 2011 gue mulai merasakan sakit di lutut belakang kaki kanan gue. Gue gak tau kenapa. Tapi karena sakitnya kalo duduk lama doang, gue gak anggep itu masalah karena gue anaknya pecicilan. Gak bisa diem. Minggu depannya, gue merasakan pantat kanan bawah gue tebel. Bukan tebel karena gue pake celana jeans kedodoran terus dompet gue tebel di saku belakang. Kayak mau mati rasa, agak semutan gitu. Itu kumat setiap malem, dimana itu jam-jam random gue ngerjain laporan fisika.

Gue nangis nahan sakit di kamar kosan sendirian sambil ngerjain laporan. Itulah hebatnya gue. Sakit aja masih eksis ngerjain tugas. Yaa gak juga sih! Kepaksa deadline sebenernya.

Itu berlangsung selama 5 harian. Segala cara gue lakuin buat ngilangin rasa sakit. Mulai dari minjem bantal anget temen gue, pake alat pijet elektrik, sampe NYARIS pindah agama. Hah? Apa hubungannya? Ya gitu deh, tapi gak jadi kok.

Karena lama-lama kumatnya pas lagi jam-jam ngampus, gue memutuskan untuk balik ke Slawi kerumah gue. Gue mau periksa. Hari itu tanggal 11 November 2011.

Besoknya, pas hari Minggu gue dipanggilin tukang urut. Gue lupa diagnosa bapak gue apa saat itu sampe manggilin tukang urut. Habis diurut gue malah gak bisa pipis! Kampret. Lalu si bapak-bapak tukang urut ngomong,”hmm, ini mungkin hernia”. Lepas ngomong gitu, gue langsung dibawa ke UGD RS di daerah, kali aja hernia beneran.


Ditungguin bapak dan ibu :)

Emang dasar tukang urut sok tau, ternyata perawat disana bilang gue gak papa, cuma gak bisa pipis dan dipasang kateter. Habis perkara!

Hari Senennya gue dibawa ke praktek dokter saraf. Kali ini diagnosa ibu yg berpikiran mungkin saraf gue ada yg salah. Puncaknya adalah ketika dokter itu bilang gue kena penyakit saraf kejepit dan beliau menyarankan gue opnam.


Gue pun bolos kuliah 3 minggu. Singkat cerita, setelah 3 minggu gue diopnam dan menjalani fisioterapi gak ada perkembangan, gue berencana cuti kuliah. Pas gue ngadep yg ngurus bagian cuti, beliau malah menyemangati gue buat lanjut kuliah karena nanggung hampir UAS. Saat itu gue pake satu tongkat penyangga jadi kali aja dia ngira paling gue salah urat, keseleo atau patah tulang makanya dia anggep enteng sakitnya. Mana sakit gue disamain sama maag akut dia dulu waktu jaman ngampus. Mungkin gue harus gegar otak berdarah-darah di depan beliau biar dia ngasih gue ijin cuti. Karena gak dapet cuti, gue pun berusaha lanjut kuliah dengan satu tongkat penyangga karena kaki kanan gue gak bisa diajak kompromi.

Karena sebelumnya gue gak masuk 3 minggu, begitu gue masuk gue langsung disambut kangen oleh laporan-laporan yg numpuk. Gue juga harus ngurus ijin ke TU buat ngurus persentase kehadiran gue buat ikut UAS. Pffft! 3 minggu gue berjuang mati-matian ngelarin tugas, ngikutin perkuliahan dengan DUDUK DI LANTAI sementara dosen sama temen-temen gue di bangku karena lutut gue sakit kalo dipake duduk, praktek susulan sampai maghrib sendirian sampai akhirnya gue gak kuat, capek, mopo, keteteran dan memilih menyerah di saat UAS minggu depan.

Nanggung? BANGET! Tapi sakitnya bener-bener gak nyantai, men. Hari itu gue pulang kerumah. Awal tahun 2012 gue lewatin dengan bolak balik nyari penyakit apa ini sebenernya. Mulai dari medis sampai non-medis, siapa tau ada yg dendam sama gue terus jampi-jampi. Ini sih ide bapak. Gue nurut aja.


Gue -rok item- pas dijengukin temen2 dari Semarang dirumah

Karena gue juga tiba-tiba susah boker lagi, perut gue buncit lagi dan kalo dipegang kayak ada benjolan-benjolan gitu. Gue sih emang udah mikir itu pup yg gak keluar tapi karena ibu kepo banget, kali aja isinya batu gue dibawa ke praktik USG dr. Gunawan.

Disitulah ketauan bahwa selain pup yg menggunung ternyata ada massa yg panjangnya 19cm mengganggu metabolism per-pup-an, per-pipis-an, dan per-menstruasi-an gue. Sejak 11 November itu gue memang gak lagi menstruasi. Ini … Random. Gue masih 18 tahun dan gue sudah menopause :/

Lusanya, gue dibawa ke RS Telogorejo Semarang buat ditindaklanjuti. 18 hari gue disana. 


Gue udah sekurus ini pas dibawa ke Semarang

Disana gue dioperasi untuk membuang pup (yg kata dokter usus banyak banget! Astaga, gue berasa habis makan sampah), operasi biopsi dan operasi pembuatan anus buatan di perut.

Lo jangan mikir gue nanti bokernya bungkuk-bungkuk ke jamban. Jadi anus buatan itu usus lo dikeluarin sedikit, terus dijahit ke perut. Lo boker dari situ. Ga usah mikir usus lo telanjang gitu di perut. Kalo anus buatan itu pasti dipakein kantong usus kok alias kolostomi. Jadi lo bisa liat usus lo sendiri, Mper? Nggg, iya …

Setelah itu dokter penyakit dalam gue tercinta, bu Suharti, menginstruksikan gue untuk kemoterapi. Dang! Setau gue kemo itu cuma buat orang kanker. Gue nanya ke ibu apakah gue kena kanker, tapi beliau menjawab gue cuma kena tumor biasa dan gak bisa diangkat karena tumornya lengket ke jaringan. Well, ibu gak sepenuhnya boong karena kanker itu tumor ganas. Sementara yg gue tangkep, gue kena tumor biasa. 

Gue sama sekali gak punya waktu buat sakit. Masih banyak impian yg belum gue raih dan ingin gue kejar. Tapi mau bagaimana lagi kalo udah kejadian seperti ini? Jadi gue mencoba bersabar dengan berkata pada diri gue sendiri,”setelah ini berakhir, lo sembuh total, Fer. Sabaaar”.

to be continued ...

12 komentar:

Redaksi Nol Kilometer on January 22, 2013 at 8:58 AM said...

:') appreciate you so much...

Ferina Aquila on January 29, 2013 at 2:18 AM said...

thankie :))

Ferina Aquila on May 26, 2013 at 12:10 PM said...
This comment has been removed by the author.
Ranindya Puspaning Mellaty on June 11, 2013 at 6:45 AM said...

keren mperrr :)

Anonymous said...

ferina aquila....semoga kamu tenang disisi-Nya..
Amiiin

feri adi gunawan on August 29, 2013 at 4:41 PM said...

byk menginspirasi nih mper...
semoga tenang disana n klwrg, teman, sahabat yg d tinggalkan diberi ketabahan, keiikhlasan..

amin

Anonymous said...

Semoga amal dan ibadahnya diterima Allah SWT,
Aamiin...
*temen smp mu dulu

indika beby on August 31, 2013 at 11:25 PM said...

semoga diterima disurgaNYA :)

Anonymous said...

selamat jalan Pejuang Pengejar Mimpi...
engkau merupakan kebanggaan&tauladan bagi semua...
semoga engkau ditempatkan bersama para Syuhada disisiNya...

Anonymous said...

tante aus sayang mba rina.

Anonymous said...

TANTE AUS SANGAT KEHILANGAN MBA RINA .
selamat jalan .semoga mba rina tenang di sana"

Anonymous said...

TANTE AUS SANGAT KEHILANGAN MBA RINA .
selamat jalan .semoga mba rina tenang di sana"

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos