Saturday, June 1, 2013

The Twin

Diposkan oleh Ferina Aquila di 5:40 AM
Reaksi: 

Gimana sih rasanya punya kembaran? Asik kali ya kemana-mana barengan, punya seseorang yg bener-bener bisa diajakin kompak. Apalagi kembar cewek. Waktu kecil ibunya pasti suka banget beliin baju-baju yg sama, pernak-pernik dan aksesoris yg sama. Kadang warnanya beda, kadang sama persis. Gue sendiri suka liat anak kembar terutama cewek. Sepanjang yg gue liat, anak kembar itu jarang berantem karena punya ikatan batin yg kuat sama kembarannya ketimbang hubungan kakak adek yg bukan kembaran. Apalagi kakak adek yg cuma buat modusan pedekate -_____- jadi keliatannya mereka lebih kompak, lebih unyu, lebih asik karena mereka pernah berbagi rahim selama 9 bulan.


Ngomongin soal kembaran, gue mau berbagi sedikit mitos nih soal Kanker Jaringan Lunak yg tengah gue alami. Dokter radiasi gue bilang, ada teori yg mengatakan bahwa khusus penyakit Kanker Jaringan Lunak, dulunya sel tumor ini kembaran gue di rahim. Tapi gagal ngebentuk janin, akhirnya jadilah bakal tumor ganas yg menempel di gue. Setelah ngejelasin hal tadi, dokter nanya apa dari keluarga ibu gue ada keturunan kembar atau nggak dan memang ada sih dari buyut gue alias neneknya ibu. Kata ibu, “pantes waktu hamil kamu tuh perut ibu besar. Kirain ibu punya anak kembar”.

gue waktu kecil sama eyang kakung


Blaaah! Jadi selama ini gue kembar siam tapi kembaran gue gak berbentuk orang??? Dan selama ini yg gue, ibu, bapak coba berantas itu kembaran ‘gagal’ gue? Kalau begitu, ini anak kembarmuuuu ibuuuu T_T.

Sebelum gue histeris dan angkat-angkat tiang infus, dokter kembali mengingatkan gue bahwa itu masih berupa teori. Malah mungkin mitos. Akhirnya gue kembali duduk tenang dan asik makan kuaci.

Malemnya, gue jadi mikir. Kalo teori itu bener, dan seandainya kembaran gue berhasil terbentuk, ada, mungkin gue gak akan disini. Gue gak akan sakit. Kita bakal jadi anak kembar normal seperti anak-anak lainnya. Gue selalu bertanya-tanya, seperti apa sifat kembaran gue kalo gue punya? Tomboy? Berandal? Tipe anak rumahan yg lebih suka belajar? Atau ganjen yg suka tebar pesona? :/ Jangan sampeee deh dia kena pergaulan bebas. Kalo iya, bisa-bisa disangkanya gue! Muka kita kan mirip. Enak aja dia yg buang angin gue yg ngehirup. Dia yg berulah, gue kena getah. Terus karena nama gue Ferina Aquila, mungkin dia jadi Ferani Aquila atau Ferani Aquina. ... Pfft! Kok kedengarannya kayak Syahrani adiknya Syahrini ya~ apa Felissa? Ngggg, Ferrari? Mercedes? Ford? Laaaah, ini nama kembaran apa mau jual beli mobil -___-. Atau mungkin orang tua gue bakal pake nama lain yg menunjukkan ke-kembaran gue sama saudara kembar gue.

Sejak kecil, gue memang suka berkhayal gue punya saudara kembar juga. Mungkin karena seru ngeliat sepupu cewek gue yg kembar dari pak dhe. Apalagi zodiak gue Gemini yg lambangnya anak kembar Zeus kalo gak salah. Namanya Castor dan Pollux. Kan keren punya kembaran, terus zodiaknya Gemini pula. Jos gandos banget lah! Perfecto!


Another myth taken from Thailand film called “Alone”. Siapa yg pernah nonton film horror Thailand berjudul jawa “Dhewekan” ini? Film ini menceritakan 2 cewek kembar siam yg suka sama satu cowok tapi cowoknya cuma suka sama salah satu dari mereka yg namanya Pim. Ploy, kembarannya jeles. Mereka berantem terus Ploy nyekek si Pim. Mau gak mau karena salah satunya meninggal, badan mereka dipisah. Disitu ada adegan Wee, cowok yg ditaksir Pim sama Ploy ngomong sama temennya yg psikiater. Dia bilang, “ada mitos yg mengatakan, kalau kembarannya meninggal, maka yg satunya akan segera menyusul. Bagaimana menurutmu?”.

"alone" film


Well, nginget potongan dialog di film itu gue rada merinding rebonding smoothing sih ya. Secara kalo bener sel kanker ini berasal dari kembaran gue yg gagal ngebentuk, berarti dia pengen gue segera nyusul dia. Dan dia ngelakuinnya langsung tanpa perantara. Tapi dipikir-pikir secara rasional, yaaa namanya orang semua pasti mati kok. Bukan perkara nyusul siapa. Kalo pun nanti gue mati ya wallahu ‘allam... :)

0 komentar:

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos