Tuesday, July 16, 2013

My Ramadhan Story

Diposkan oleh Ferina Aquila di 10:33 PM
Reaksi: 

Marhaban ya Ramadhan! :)) buat pembaca blog gue yang beragama Islam gue mau ucapin selamat berpuasa ya~ mohon maaf lahir batin kalo gue ada salah, sikap yang nyebelin, kata-kata yang gak enak dibaca dan muka gue yang begini-begini aja. Semoga amal ibadah kita diterima sama Allah SWT, amiiin.


Double sorry ya karena telat ngucapinnya dan sorry karena baru update blog lagi... Dari awal bulan puasa gue gak enak badan terusan nih :(. Gara-gara hari-hari sebelumnya gue lagi sering minum es, jadi pas ketiban puasa gue kena batuk berdahak parah sampe hidung gue mengeluarkan darah. Nafas gue juga sekarang sering bunyi. Biasanya yang keluar sih bunyi siaran radio. Well, selain kanker dan kutil, gue juga divonis mengidap bronkitis sejak taun lalu tapi gue gak ngerti apa ada sangkut pautnya sama kejadian ini. Sebenernya waktu check up hari Rabu, 10 Juli 2013 kemaren dokter penyakit dalam gue menawarkan gue untuk menjalani rontgen. Karena bukan mobil yang ditawarin dan hari udah menjelang malem, gue lebih milih dikasih obat aja. Pas dikasih resep ternyata obat batuknya jenis narkotik, jadi bikin gue teler dan males-malesan buat ngapa-ngapain termasuk nulis di blog deh! Maaf ya?

Oiya, disamping batuk berdahak parah, usus kolostomi gue diperut juga belakangan ini sering kerasa perih banget :( rasanya kayak perut lo ditembak pake senapan meskipun gue belum pernah ngrasain sakitnya ditembak pake senapan. Ditembak pake surat cinta sih pernah.. Pokoknya perihnya nggak ketulungan, beda antara perih perut sama perih usus. Mau gerak sakit, batuk aja sakit. Ini aja nulisnya gue nahan sakit T_T

Alhasil gue dilarang puasa sama ibu. Apalagi dengan berat badan gue yang sekarang 29kg, ibu khawatir kalo gue puasa asupan gizi gue kurang dan gue pun terlihat seperti penderita busung lapar. Jujur aja, gue gak ridho sebenernya ngelewatin puasa tahun ini apalagi taun kemaren gue udah gak puasa blass karena gue masih dalam program kemo dan cuma bisa bayar fidyah. Gimana kalo ini ramadhan terakhir gue? Sempet mau puasa diem-diem tapi ternyata fisik gue memang gak bisa diajak kompromi. Huh, jadilah gue resmi tahun ini gak puasa.

Gue sebenernya iri karena orang lain ngerasain banget momen bulan puasa, mulai dari sahur, nahan haus dan laper, ngabuburit, buka puasa, taraweh. Gue? Cuma ikutan sahur sama buka aja. Puasa enggak, flat banget kayak jidatnya Mike Lewis. Taraweh juga dirumah karena gue gak kuat jalan ke masjid. Tau-tau udah lebaran... Semua seneng! Sementara gue ngerasa gue baru aja melewatkan momen berharga Ramadhan. Tapi yaudahlah, mau gimana lagi?


By the way, kali ini gue dapet kabar duka yang mengawali cerita Ramadhan gue taun ini. Pak dhe gue (kakak bapak) meninggal dunia tiga hari sebelum puasa, tepatnya Minggu, 7 Juli 2013. Belum tau penyebabnya apa karena waktu gue dikasih tau, tante gue cuma bilang habis makan rendang besoknya pak dhe gue ngeluh perutnya sakit. Terus dibawa ke rumah sakit, disuruh opnam dan tiba-tiba beliau drop gak sadar sampai harus dirawat di ICU. Padahal jantung, kolesterol, tensi, semuanya normal. Pas denger berita itu refleks gue nangis. Gue merasa, kenapa semakin tahun gue melihat orang-orang disekeliling gue semakin kelihatan tua, sakit-sakitan dan capek? Bahkan gue sendiri.

Sorenya bapak dan ibu jenguk pake angin kinton sementara gue disuruh ibu istirahat dikamar. Ketika mereka pulang bapak cerita katanya begitu bapak dateng, pak dhe gue bangun bahkan tersenyum lebar ke arah bapak. Gue sedikit lega. Malemnya, gue tidur bertiga sama ibu bapak. Kenapa? Apakah gue punya feeling gak enak? Nggak juga sih, pengen aja kelon ibu.

Entah pertanda atau gimana, saat tidur gue ngimpi pintu kamar bapak dan ibu kebuka. Ada asap putih yang mengepul memenuhi lantai. Detik berikutnya gue liat ada kain putih kayak pocongan masuk. Gue ketakutan dan buru-buru memejamkan kedua mata gue. Gue takut itu arwah tukang sate yang katanya minggu lalu kelindes becak motor. Saat gue ngerasa pocongan itu mendekat tiba-tiba tangan gue seperti digenggam dan terasa hangat. Gak lama gue kebangun. Jantung gue masih stereo gara-gara mimpi barusan. Gue melirik jam di hape yang menunjukkan pukul 4 pagi dan seketika itu juga hape ibu bunyi. Mba Uun yang bertugas ngejaga pak dhe gue malem itu di ICU telfon ngasih kabar bahwa pak dhe gue udah nggak ada. Gue yang tadinya ngerasa takut setengah mati sama mimpi pocongan barusan mendadak tertegun. Apa mimpi itu pertanda hal ini? Atau mungkin tadi itu maksudnya pak dhe gue mau pamit sama gue lewat mimpi? Lepas berita itu, gue sama bapak gak bisa tidur kecuali ibu yang 15 menit kemudian kedengeran suara ngoroknya -_______-

Gue jadi mengingat lebaran tahun lalu, saat gue baru selesai dengan program kemoterapi gue. Acara halal bi halal selalu kami rayakan bareng keluarga besar dari pihak bapak. Biasanya heboh karena kita suka iseng bikin lomba entah lomba karapan sapi atau meres susu sapi. Tapi tahun kemaren rasanya sapi, eh sepi. Gue duduk lemas sendirian di salah satu bangku taman karena gue merasa kurang sehat, memperhatikan sodara-sodara gue bergiliran maaf-maafan satu sama lain. Sesekali mereka ketawa saling meledek. FYI, sodara-sodara gue gak ada yang seumuran sama gue dan Aby. Mereka itu rata-rata udah berkeluarga, sisanya masih SMP dan anak-anak sodara-sodara gue yang masih kecil-kecil yang udah bisa gue sebut sebagai ‘keponakan’.

Gue tersenyum kecut. Rasanya Sang Waktu cepet banget membunuh setiap detiknya. Pak dhe budhe gue mulai terlihat tua dan letih meski tawa berderai dari mulut mereka. Gue jadi kangen banget lebaran masa kecil gue. Pas pak dhe budhe gue masih seger, sehat, masih sering nanyain gue. Gue-nya juga pecicilan, sibuk narikin duit pecingan. Sodara-sodara gue masih pada bujang dan asik. Gue kadang merasa hal ini ibarat diskotek, gak ada lagi lampu bola disko yang berpendar berkerlap-kerlip memenuhi ruangan. Yang ada hanya lampu neon biasa. Meskipun memang yang dibutuhkan adalah cahayanya, dalam hal ini kebersamaan, kebahagiaan, tapi gak ajojing kurang enak lah *anak mudaaa maunya meriah*.

Lalu sekali lagi gue sadar semua kembali kepada perjalanan hidup. Inilah siklus kehidupan. Life goes on. Semua ada masanya, ada waktunya. Gue hanya gak mengira akan secepat ini. Ramadhan kali ini memang keadaannya berbeda dan mungkin gak seseru pas gue kecil, but i’ll make it! Hari ini harus lebih baik dari kemaren, kan? 

Pokoknya gue gak akan menyia-nyiakan momen tahun ini. Seperti yang pernah gue bilang di postingan dulu, sebagai seorang pesakitan gue harus lebih menghargai setiap harinya, bahagia, kalopun sedih gak akan lama-lama. Nikmati aja apa yang ada sekarang. Syukuri :’)

3 komentar:

Anonymous said...

semua berawal dari niat, jika baik maka InsyaAllah semua akan baik hingga akhirnya, kita berencana namun Ia yang menentukan, Ia menilai kita bukan dari fisik namun dari hati kita, ikhlas, bersabar dan bersyukurlah dalam menjalani kehidupan, maaf jika kata-kata menyinggung dan menggurui..

Himawan Tepe on September 1, 2013 at 1:07 PM said...

Inspiring moments

Kelas Dosen Jualan on June 12, 2015 at 11:34 PM said...

Marhaban ya ramadhan selamat menyambut bulan puasa Produsen Mukena Katun Jepang

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos