Thursday, April 25, 2013

Gue Yang Sekarang

Diposkan oleh Ferina Aquila di 5:34 AM
Reaksi: 

Selamat pagi Sang Surya yg sinarnya masih bisa gue lihat menembus jendela kamar gue setiap pagi! Selamat siang awan-awan biru di langit! Selamat senja wahai matahari yg mulai beranjak kembali ke peraduannya! Dan selamat malam bintang-bintang yg cahaya kerlipnya seperti perhiasan angkasa!

Ini masih gue, Ferina Aquila. Gue bersyukur masih dapat hidup melewati satu hari-hari penuh sampai detik ini. Gue ingin ngasih kabar sama kalian yg mungkin bertanya-tanya bagaimana keadaan gue sekarang. Karena sejak semakin sakit gue juga mulai jarang main facebook, twitter, maupun bbm. Gue minta maaf gak bisa nulis sepanjang dulu karena sakitnya ngeganggu banget, gue juga minta maaf tulisan gue gak selucu kayak di awal karena susah ketawa saat lo lagi puncak-puncaknya sakit. Hampir seharian gue gak ngerasa gak sakit. Lagipula gak selamanya orang keliatan seneng. Inilah sisi sedih gue ketika sakitnya makin parah.

Anyway, berat badan gue sekarang turun 4kg. Padahal dulu selalu stay di 39. Kemaren gue nimbang jadi 35kg. Gue melengus kecewa. Orang pengen kurus aja gue rasa gak ada yg mau punya berat badan segitu. Gak tau kenapa gue lagi gak selera makan. Selera makan gue emang udah berantakan sejak kemo tapi seenggaknya gue masih bisa ngehabisin ¾ isi piring. Sekarang? Cuma 3 sendok aja yg mau masuk ke mulut. Sisanya gue hoek-in karena mual.

Belakangan ini, hidup gue dihabisin dengan minum segala macam obat. Gue nyaris kekurangan jam dalam satu hari karena semakin banyaknya obat yg gue minum dengan jeda waktu yg singkat. Gue udah gak punya waktu buat sekedar minum kopi atau hot chocolate. Yg gue sempet sekarang cuma obat, makan, obat, makan, itu aja.

Mandi. Hal yg paling gue sukai di era global warming ini adalah mandi! Gue gak tahan panas. Sekarang butuh perjuangan keras banget bagi gue buat ngelakuinnya. Setiap kali gue ingin mandi, ibu papah gue jalan ke kamar mandi. Nafas gue terengah-engah Senen-Kemis. Entah kenapa kadang gue begitu keras kepala mengikuti keinginan gue tanpa melihat keadaan gue yg sebenernya gak memungkinkan untuk ke kamar mandi. Gak kayak dulu, gue masih sanggup mandi meskipun harus hati-hati.

Sekarang gue udah gak bisa diajak jalan-jalan kayak dulu. Kedua kaki gue mulai cepet capek dan melemah setiap habis dipake jalan walaupun itu cuma sejauh 6 meter. Gue dan ibu mulai membicarakan kemungkinan kami membeli kursi roda. Air mata gue mulai menggenang tapi gue tahan biar gak jatuh. Akhirnya hal yg gue takutkan terjadi. Tapi gue gak perlu nangis karena gue tau suatu saat ini akan terjadi kalau gue gak bisa disembuhin. Gue pasrah. Kedua kaki gue memang sakit kok, dan gak bisa dipaksain. Jadi, yaudah biarin.

Inilah gue yg sekarang. Semakin sakit, mulai gak bisa jalan, semakin kurus dan mungkin gak bisa apa-apa tapi setidaknya dalam setiap tarikan nafas gue, Tuhan tau gue berusaha untuk tetap hidup. Meskipun nafas itu diiringi rasa sakit.

0 komentar:

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos