Saturday, April 6, 2013

Diary Minggu Pagi

Diposkan oleh Ferina Aquila di 4:33 PM
Reaksi: 
Morning, Guys! This is my first time gue ngeblog subuh-subuh jam 04:15 pagi waktu Indonesia bagian masih pada njengking. Gue kebangun gara-gara sebenernya gue harus kerja sampingan jadi buruh angkut di pasar dan gue sempetin ngeblog dulu. Nggak. Nggak :/ gue kebangun gara-gara kaki gue sakit. Banget.

Seperti yg gue pernah bilang sama lo di postingan “Lebih Tau”, belakangan ini intensitas sakit yg gue alami jadi semakin sering gue rasain. Itu sebabnya hampir dua minggu kemaren gue gak update blog padahal gue sempet bikin postingan yg judulnya “Imaginer Bestfriend” buat di upload tapi karena sakit tadi gue jadi gak bisa mikir yg berat-berat jadi baru setengah jalan. Beda sama postingan kali ini yg isinya ungkapan perasaan gue doang.

Well, akhir-akhir ini sakitnya tuh gak cuma di kaki kanan seperti yg biasa gue keluhkan. Gue mulai merasakan sakit di kaki kiri juga. Gue nangis. Gue takut suatu hari gue lumpuh dan gak bisa jalan :’(. Gue gak mau menjalani kemoterapi lagi. Gue gak mau radiasi. Gue rasa, udah terlalu banyak yg dikorbankan disini agar gue bisa sembuh tapi ternyata hasilnya setengah-setengah.

gue waktu pake tongkat

Maybe this is sounds stupid and yeah you may call me fool, tapi gue gak mau kehilangan rambut gue lagi yg sekarang udah kayak rambut cowok. Bodoh ya? Kedengeran konyol dan gak worth it. Dulu memang gue gak masalah harus botak karena kemo, bahkan dua kali. Tapi nginget beberapa waktu yg lalu gue baik-baik aja, rambut gue mulai tumbuh, ini jadi bukan sekedar masalah ‘gue takut botak’, tapi soal harapan. Harapan gue bisa menjalani kehidupan normal seperti kebanyakan orang meskipun gue pesakitan kanker. Harapan gue terbebas dari kemoterapi dan cukup minum obat aja dirumah.


Gimana sih rasanya punya harapan tiba-tiba dihancurin??? Gue udah cukup hancur saat tau gue mengidap kanker, dunia gue udah cukup runtuh mengetahui kehidupan dan mimpi-mimpi yg gue bangun dulu sirna dan sekarang gak akan pernah sama. Yeah, life must goes on. Gue mulai menata hidup lagi dan sekarang sakit itu kembali??? Gue berusaha bangkit susah payah, ngerencanain semua dari nol lagi untuk awal kehidupan gue yg baru tiba-tiba kanker brengsek ini ngerusaknya lagi???? Ini membuat gue berfikir, apa gue memang gak layak melanjutkan hidup seperti orang lain? Apa gue akan menghabiskan sisa hidup gue dengan ngerasain sakit, terbaring di tempat tidur dan gak bisa apa-apa? Karena ada saatnya nanti kalo gue kalah kanker ini melumpuhkan semua sendi dan otot gue.

Kenapa gue gak diberi kesempatan lebih untuk mengejar apa yg gue cita-citakan? Apa yg gue impikan? Apa yg orangtua gue inginkan? Gue gak ingin terus-terusan membebani orangtua gue. Gue sudah dewasa. Gue ingin membahagiakan mereka. Gue ingin sarjana! Gue ingin kerja! Gue ingin menikah dan nangis terharu saat bapak ibu berbisik, “putri kecilku sudah besar”.


Berat rasanya merelakan mimpi lo gitu aja. Gue merasa apa yg gue jalani sekarang semuanya gak pasti. Kesehatan gue, masa depan gue. Gue seperti orang buta di kehidupan ini. Gue nyalain seribu lilin agar gue dapat melihat, but I can’t see anything.

Jangan pernah nyuruh gue sabar karena gue sudah merasakan sabar lebih dari yg kalian pernah rasakan. Gue gak putus asa. Gue hanya gak ingin ada pengorbanan berat lagi. That’s enough. Rambut di kepala gue yg mulai lebat ini adalah bukti harapan dan kepercayaan gue terhadap hari esok. Ini bukan sekedar ‘rambut’ bagi gue makanya berat ngebayangin kalo gue harus kemo lagi.

Ini karena setiap kali cek up dan gue menceritakan sakit yg gue alami, dokter gue selalu keliatan khawatir dan mulai nyiapin obat-obatan kemo. Air mata gue rasanya pengen tumpah disitu. Dokter gak perlu bilang apa-apa ke gue untuk ngasih tau seberapa parah dan mengkhawatirkannya kondisi gue.

Hari itu gue bilang sama ibu di perjalanan pulang, “kalo mba harus kemo, mba gak mau”. “Loh, kenapa?”. Gue jawab, “karena biayanya mahal. Nanti uang ibu bapak habis. Lagian kemaren di kemo tambahan 4x juga gak ngefek. Percuma”.

Anyway, jangan lo kira kemoterapi biayanya dibawah lima juta. Sekali kemoterapi, uangnya bisa gue pake buat beli motor. Dan gue udah delapan kali kemo, belum biaya nginep dan obat yg harus gue minum dirumah.

Ibu terdiam denger jawaban gue sampai akhirnya beliau menggumam, “kenapa sih kamu selalu mengukur semuanya dari materi? Dari uang?”. Sejenak gue gak tau harus jawab apa, akhirnya gue cuma bilang, “ini hidupnya mba, ini perjuangannya mba. Mba gak pengen nyusahin ibu, bapak, Aby lagi. Mba ngerasa ibu, bapak udah terlalu banyak berkorban dan ngebantu. Toh hasil kemo kemaren gak ada pengaruhnya. Kalo ini memang udah jalannya yaudah. Jangan dipaksain”.

Hampir dua tahun gue berjuang. Gue seperti ikan yg mencoba melawan derasnya arus sungai. Tapi pada akhirnya gue terbawa hanyut aliran air.

Saat kita berjuang, berjuanglah mati-matian. Tapi ada kalanya kita harus berhenti saat kita tau apa yg kita perjuangkan tidak membuahkan hasil. Karena ada yg namanya takdir yg gak bisa diubah manusia, dan mungkin takdir lo bukan disitu. Dan saat itu terjadi, let it flow! Biarkan tangan Tuhan yg bekerja. Yg penting lo sudah berusaha melakukan yg terbaik. Selanjutnya terserah Dia, sementara itu tetap berusahalah di hal lain. Itu aja.

0 komentar:

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos