Saturday, March 2, 2013

Surat Panjang Lebar Dari Tuhan

Diposkan oleh Ferina Aquila di 5:37 AM
Reaksi: 
Sebelumnya gue mau minta maaf banget agak lama ngapdet tulisan di blog. Kalo dulu biasanya 3-4 hari bikin lagi, sekarang jadi seminggu sekali ._____. Maklum, ngebangun mood buat nulis itu gampang-gampang susah. Sama kayak ngutang, minjemnya gampang, balikin duitnya susah, seret. Sampe deep collectornya kena diabetes kebanyakan janji manis.

Lagian seminggu kemaren juga gue lagi masa PMS. Iya, gue udah gak menopause. Horeee! *bagi-bagi duit monopoli*. Biasalah cewek, kalo lagi ‘dapet’ bawaannya bete, jerawatan, emosi. Apa tuh istilah premannya? Senggol cipok? Ya gitu deh, bo!

Anyway, siapa yg udah pernah nonton film “Surat Kecil Untuk Tuhan” atau lebih populernya SKUT??? Gue rasa hampir semua orang ya udah pernah nonton film ini di bioskop/TV. Yg tau jalan ceritanya lewat novelnya juga banyak sih … Termasuk gue. 


Nah, berhubung gue ini orangnya gak mau kalah eksis dengan si Keke yg bikin surat kecil untuk Tuhan, gue dulu juga sempet bikin nih! “Surat ekstra pendek untuk Tuhan” alias SEPUT kalo disingkat. Hah? Seput itu bukannya rasa paracetamol ya, Fer kalo dikunyah? Bukan! Itu sepet. Isinya simpel banget. Sesimpel makan oreo. Diputer, dijilat, terus diceburin ke tambak ikan lele dumbo. Isi dari surat itu adalah: “kenapa aku???”.


Well, Tuhan memberikan jawaban dengan berbagai cara kan ya? Lewat mimpi, bisa. Pertanda, boleh. Dari orang lain juga bisa. Lewat kiri, belok kanan, bunderan masuk juga wokeh! Yg jelas sih gak mungkin ngomong langsung lah. Emang gue nabi?

Dan Tuhan sepertinya memilih menjawab lewat temen gue. Dia bilang, “Dia Yang Diatas ngasih kamu sakit karena Dia tau cuma kamu yg kuat ngadepin ini. Orang lain gak mungkin sekuat kamu”. Entah beneran atau bermaksud solider doang tuh, tapi yg jelas jawaban itu cukup memuaskan gue. Sejak saat itu gue berasaaa kayak wonder woman gitu. Kemana-mana pake celana dalem biru sama korset merah.

Wonder woman

Gue percaya dibalik setiap kejadian atau cobaan itu ada hikmahnya. Gue juga percaya gorengan yg dibalik-balik matengnya akan lebih merata. Dan inilah sederet hikmah dari penyakit kanker yg sedang gue alami. Gue menyebutnya “Surat Panjang Lebar Dari Tuhan”. Gak peduli panjang kali lebar sama dengan luas, gue akan membeberkan hikmah-hikmahnya disini. Cekidot!

     1.    Tambah deket sama keluarga
Jelas! Karena disaat sakit keluarga yg paling care sama kita, terutama kita jadi lebih deket sama anggota keluarga yg sering berselisih paham. Dulu gue cuek banget sama adek gue, Aby. Begitu juga dia ke gue. Kadang berantem, gak pernah ngobrol bareng padahal satu atep, satu rahim, satu daleman kalo stok gue habis. Tapi setelah gue sakit gue sama dia jadi lumayan sering ngobrol, nonton video lucu bareng di notebook. Bahkan tiap dia mau berangkat ke Solo buat ngampus setelah liburan dirumah, gue nangis loh! Gengsi banget pas ketauan ibu bapak gue nangisin Aby. Terus gue ngtweet di twitter isinya gue bete ditinggal Aby. Biasa kalo gak apdet status gak asik. Eh gue lupa dia punya twitter (@abywaqqas) dan kita follow-followan! Parahnya dia baca -____- miuhaaan ini muka pengen gue taro di sempak. Malu lah ketauan melow. Tapi gak papa deh, adek sendiri ini …

Gue sama Aby

      2.    Tau mana yg bener-bener sahabat
Thanks to God for showing me who is my true friends through this cancer. They show me the meaning of true friendship. Gue jadi tau mana-mana aja temen-temen gue yg ada pas SENENGNYA DOANG dan mana temen-temen gue yg bener-bener ada gak cuma saat senengnya gue, tapi susahnya gue juga ada. Mana yg tetap memilih di sisi gue, dan mana yg pelan-pelan melupakan gue karena gue gak lebihnya seorang pesakitan yg gak bisa apa-apa. Beh! Mereka gak tau aja gue masih bisa bocorin orang pake high heels 17 senti. Angkat-angkat mobil juga bisa.

Samsonwati

      3.    Mulai hidup sehat
Gue jadi lebih memperhatikan kesehatan gue sekarang. Gak lagi jajan junk food atau yg gak sehat. Gak tau kenapa, udah gak doyan. Gue juga mulai olahraga pelan-pelan.


      4.    Lebih menghargai
Gue jadi lebih menghargai orang-orang yg susah atau pun yg sakit/bernasib sama kayak gue karena gue juga merasakan sakit yg mereka rasakan dibanding mereka yg turut prihatin tapi belum pernah merasakan. Gue jadi ngerti gimana susahnya orangtua nyari duit buat gue berobat. Gue belajar untuk lebih menghargai orangtua dan uang yg seharusnya gak gue hambur-hamburkan. Gue jadi menghargai betapa mahalnya sehat itu. Dan gue menghargai setiap hari yg gue lewati.

      5.    Belajar
Disini Tuhan mengajari gue untuk sabar dan ikhlas dalam menghadapi sesuatu. FYI, gue ini orangnya gak sabaran banget. Hasilnya? Masih aja gue gak sabaran. Hahaha, gak deh. Bercanda, ‘sedikit’ lebih bisa bersabar sekarang :)) gue juga jadi lebih ikhlas, menerima, legowo menghadapi kenyataan apabila kenyataan itu gak sejalan dengan harapan kita. Hidup itu keras! Sekeras beton yg lo gigit.

      6.    Bersyukur
Kalo dulu gue bersyukurnya karena doa gue dikabulin, sekarang ini apapun yg Tuhan kasih ke gue, gue syukuri. Kalo pun itu nggak enak, gue ‘coba’ untuk tetap bersyukur. Bangun tidur, alhamdulillah masih bisa bangun. Makan siang lauknya sambel doang, eh sukur. Sorenya mencret yaaa sukurin deh tuh ._. lalu malemnya pantat gue nyaris robek dan gue bersyukur gue jadi tau kegunaan lem alteko. Dengan bersyukur, gue juga jadi lebih merasa dekat dengan Tuhan.


      7.    Jadi punya jiwa sosial
Gue sering nonton acara talkshow gitu di televisi yg kadang bintang tamunya survivor kanker atau orang tuna rungu segala macem dan mereka bisa berbagi sama orang lain entah itu ngajarin anak-anak jalanan pendidikan dasar kayak membaca dan berhitung, ngadain bakti sosial. Gue pengen suatu saat jadi sukarelawan seperti itu. Bukan karena gue pengen jadi pahlawan. Tapi gue ingin mereka yg kurang beruntung punya harapan. Gak merasa sendiri, gak merasa yg paling galau dan patut dikasihani terus desperate lalu loncat dari tower listrik. Hiks!

      8.    Pengetahuan tentang kesehatan bertambah
Gue jadi tau air rebusan daun suruh dan daun sirsak bisa jadi obat kanker tradisional. Gue jadi tau kanker itu gak boleh dipijet. Gue tau nama-nama obat yg digunakan selama gue di rumah sakit dan gue jadi tau kalo cairan infus gak boleh diminum lewat hidung.

      9.    Pengalaman baru
Operasi di lorong rumah sakit karena mepet, ngrasain kemoterapi dan botak lagi, punya kantong usus, ketemu orang-orang baru di rumah sakit mulai dari perawat-perawatnya, dokternya sampai pasien sesama pengidap kanker. Dibilang biksu sampe hunting wig. Ini pengalaman termahal yg harus gue bayar. Meskipun begitu banyak hikmah yg gue peroleh dari sini.

      10.    Hujan perhatian
Gila ya! Demi dapet perhatian kalian aja gue harus kena kanker dulu. Emang pada raja tega semuanya. Ini cara caper yg paling ekstrim. Hahaha. Anyway, thanks banget buat semua temen-temen, sodara, dosen-dosen gue yg udah pada jenguk. Mantan-mantan gue juga. Temen kantor ibu juga bapak. Adek kelas, kakak kelas. Yg belum sempet jenguk tapi nanyain kabar gue lewat bbm, sms, mention, wall, komentar di blog dan ngikutin tulisan gue di blog, makasih atas support kalian. Semoga Tuhan melindungi kita semua. Amin …

Well, itulah kira-kira hikmah yg gue dapet. Sekian dulu ya~

0 komentar:

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos