Friday, March 8, 2013

Sepenggal Cerita

Diposkan oleh Ferina Aquila di 9:03 PM
Reaksi: 
Semalem gue baru aja ngirim cerpen ke sebuah majalah cewek. Iseng aja sih. Gue pengen tau apakah di lingkungan yg lebih luas tulisan gue diterima atau bikin mual-mual yg baca doang.

Jadi, inspirasi cerita ini gue dapet dari pengalaman gue sewaktu hasil scan gue jelek. Karena persyaratan di majalahnya cuma boleh sepanjang dua halaman folio, jadi gue bikin ceritanya gak ngoler-ngoler kayak durasi acara nyari bakat.

Soal judul, gue itu paling bingung kalo disuruh mikir judul, slogan, pokoknya sejenis kata-kata yg kurang dari 140 karakter dan harus jelas, singkat, menarik serta mudah diingat gitu deh. Ya gue kan muallaf, dulunya alay jadi rempongnya masih suka kebawa. Khilaf.

Karena bingung mau kasih judul apa gue kasih judul aja “Raya is Move On”. Anjirrr, biasa banget … Tapi ya sudahlah, bodo amat. Semoga aja ketolong sama ceritanya. Dan hari ini gue akan mempostingnya disini biar gak cuma kesimpen di file gue aja. Sukur-sukur ceritanya dimuat, jadi lo semua udah baca duluan. Kalo enggak yaaa namanya juga pemula. Hiks!

Well, ini dia cerpen karya gue. No copas ya? Dear readers, you’re the judge!

Raya is Move On
by: Ferina Aquila

Mobil Raya melaju menembus kegelapan pantura malam itu. Selepas dari rumah sakit tadi, yang dilakukannya hanya melamun. Pandangan kosongnya dilempar keluar jendela mobil. Ibunya yang sedari tadi duduk disebelahnya menyentuh paha anaknya sembari menegur pelan, “Raya, kok daritadi diem aja? Ibu dicuekin nih?.” Raya melengos perlahan. “Kapan sih sampe rumah? Rasanya kok lama banget. Raya udah capek nih, pengen tidur dikamar,” cetus Raya cuek. “Sini tidur dipangkuan Ibu kan bisa.” Raya terdiam tetapi diturutinya juga saran ibu.


“Kamu masih kepikiran hasil scan tadi ya?”, tanya ibunya lembut sambil mengelus kepala Raya perlahan. Raya tak menjawab. Ia memang masih memikirkan hasil scannya tadi. Sudah hampir setahun ia menderita kanker jaringan lunak, sudah enam kali ia mengikuti paket kemoterapi yang diberikan dokter. Ia juga sudah menjaga pola makannya dengan baik, tetapi Tuhan seperti berkehendak lain. Kanker itu masih bersarang di daerah perut bawahnya. Padahal, Raya sudah tidak sabar untuk segera sembuh dan kembali mengalir bersama nadi kehidupan kampus.

“Kalo gini sih mending Raya mati aja”, gumam Raya perlahan yang didengar ibunya. “Hus! Kamu gak boleh ngomong gitu. Kan masih ada ibu sama bapak. Kita berjuang sama-sama”, jawab ibunya. Raya tak menjawab lagi. Dilihatnya ayahnya tidur lelap di kursi depan sedangkan sopir mereka lebih memilih diam dan berkonsentrasi pada jalanan. Raya memejamkan mata. Berharap tidur, tapi sedetik kemudian ia mendengar isakan tangis perlahan. Ibu menangis. Raya memejamkan matanya lebih kuat. 


***
          Raya terbangun oleh sinar matahari yang menerobos masuk ke kamarnya. Ia menguap sambil melemaskan leher. Rasanya pegal sekali karena perjalanan dari Semarang semalam. Sejenak ia tertegun mengingat mimpi barusan. Mimpi-mimpinya akhir-akhir ini memang jauh lebih indah dari kenyataan yang harus ia hadapi. Tidak ada jarum suntik, tidak ada kepala botak, tidak ada rasa sakit. Hanya dalam mimpinya Raya merasa seperti dulu lagi. Remaja periang yang berambut panjang dan sehat. Namun ia tidak mau berlama-lama melamun memikirkan hal yang tidak akan terulang lagi itu.

Jam menunjukkan pukul satu siang. Ia bergegas meraih HP, menelfon Indri, sahabatnya. “Ndri! Jalan yuk! Bete nih,” ceplos Raya pada seseorang diseberang sana.

“Kamu udah balik dari Semarang?”
“Udah kok !”

“Emang gak capek? Ntar pingsan lagi. Bawa kamu pergi tuh musti ati-ati”, ujar Indri rada was-was. “Gak! Orang abis scan doang, gak habis kemo. Jemput ya jam tiga sore?”, jawab Raya.

“Oke deh! Tapi bener ya gak papa?”
“Iye, bawel”, tutup Raya.

Raya bergegas mengambil handuk saat pintu kamarnya terbuka. “Eh, anak ibu udah bangun. Mau kemana?”, sapa ibunya sambil membawa nampan berisi segelas air seduhan sirsak dan vitamin. “Mau mandi, ada janji sama Indri. Entar Indri jemput kok”, jawab Raya. Matanya melirik malas melihat isi nampan yang dibawa masuk ibunya. “Ibu taro sini ya? Jangan lupa diminum biar cepet sehat”. Raya diam.

Setelah ibunya keluar, Raya mengambil gelas air sirsak dan membuang isinya ke dalam kloset. “Aku muak!”, ucapnya tertahan dan kembali dengan gelas kosong. Ia hanya meminum vitaminnya.

***

Sore itu Raya dan Indri nongkrong di sebuah café. “Aku milkshake stroberi sama mie goreng deh”, ujar Raya pada pelayan café yang mencatat pesanan mereka. Indri mendelik. Raya pura-pura tidak tahu arti tatapan itu. “Apa?”, tanyanya polos. Selepas pelayan pergi, Indri menjawab, “Eh! Rese ya? Emang kamu boleh makan makanan kayak gitu apa? Bukannya kanker gak boleh makan mie gitu yang ada MSG-nya?”, berondong Indri. 

“Sekali-kali dong! Lagian udah jaga pola makan teteeep aja kankernya betah”, jawab Raya cuek. Indri memang sudah mendengar cerita Raya selama dijalan tadi soal hasil scan yang ia dapat. “Oh, I see. Kamu mau jajan seenak udel sekarang? Mau mati cepet gitu? Bunuh diri gara-gara overdosis mie contohnya?”, sindir Indri asal. “Gak elit banget. ‘Seorang Remaja Pengidap Kanker Ditemukan Bunuh Diri Dengan Mengkonsumsi Mie Berlebih’“, lanjut Indri disertai gerakan tangan yang menyebalkan.

“Apa sih, Ndri?”, sahut Raya kesal. Indri menghentikan tingkahnya. “Move on dong, Ya! Sepahit apapun kenyataan, life must goes on. Aku emang gak ngerti rasanya jadi kamu. Tapi pernah gak sih kamu mikir Tuhan udah baik banget ngasih perpanjangan umur kamu sampe detik ini? Jangan mikir kemo yang kamu jalanin sia-sia. Kalo kamu gak dikemo, kamu udah dikuburan dari setaun lalu. Dan kalo Tuhan berkehendak umur kamu sebentar lagi, ya jangan kamu isi pake sedih-sedihan, ngeluh dan putus asa gitu. Kasian orangtua”, papar Indri. “Kamu bukan kayak Raya yang aku kenal dulu aja”.

Raya jadi merasa agak kikuk mendengarnya. Tiba-tiba ia teringat perbuatannya tadi yang membuang air sirsak, padahal hanya itu harapannya setelah kemo yang tidak bisa menolong. Apalagi ibu membuatnya dengan susah payah.

“Nggg, ya sih tapi aku ngerasa gak berguna banget penyakitan gini. Gak bisa apa-apa. Aku udah nyusahin mereka banget selama aku sakit”, ujar Raya muram.

“Pesimis gini juga tanpa kamu sadari nambah susah orangtua loh, Ya. Orangtua kamu aja semangat masa’ kamu yg lagi diperjuangin kayak gini? Soal ‘gak-bisa-apa-apa, kamu masih bisa jadi anak yang berguna kali. Mungkin gak sekarang ini. Kedepannya, who knows? Gak harus big change kayak R.A Kartini sampe semua orang tau, paling gak buat keluarga sama temen-temen dulu. Ngelakuin hal kecil kayak bantu ibu dirumah juga berguna kan? Bukan ‘gak-bisa-apa-apa’. Namanya juga lagi sakit. What do you expect? Bikin pesawat ulang alik?”, jelas Indri panjang lebar.

“Widih, pinter amat si kalo ngomong”, ujar Raya kagum. “Nilai rapot semasa SMA dulu palsu semua ya? Bego banget nyadarin itu semua”, ceplos Indri sambil menyedot lemon tea yang baru datang. “Yee, namanya juga orang tertekan. Butuh wangsit, Cumi!”, jawab Raya melirik mie yg baru saja dihidangkan di meja. “Oya, nasihat tadi nggak gratis. Bayarnya …”. “Bayarnya pake mie goreng. Nih buat kamu aja!”, potong Raya sambil mengangsurkan piring mie-nya. “Aku mau pesen yg lain aja”, lanjut Raya diiringi cengiran Indri.
*END*

0 komentar:

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos