Tuesday, February 19, 2013

Never in Neverland

Diposkan oleh Ferina Aquila di 1:39 AM
Reaksi: 

Gue tengah mengelap ingus gue yg bercucuran malam itu. Beler. Sesekali juga gue ngusap air mata gue yg turun tanpa diminta. Harusnya gue gak perlu ngelakuin hal sia-sia kayak gitu karena air mata ini tetep deras mengalir, gak berhenti. Iya gue nangis. Iya gue patah hati. Dan enggak, gue gak di tolak mamang yg dagang gorengan bongkrek di depan.

Gue ini sebenernya orangnya simpel dan gampang. Gampang naksir dan gampang move on. Tapi lain lagi kalo udah cinta. Dan lain lagi kalo kondisinya lo sedang terpuruk.


Selama 15 bulan gue sakit, selama itu pula gue menjomblo. Bukannya gue gak laku. Gue cuma kurang cantik aja ._____. Kebetulan sebelum gue sakit, gue putus sama cowok gue karena gue mau konsen kuliah. Punya pacar jaman ngampus semester baru tuh ribet! Musti tunggu-tungguan jam kuliah padahal banyak laporan yg musti dikerjain. Urusan makan, hari ini makan dia bayarin gue. Besoknya gue bayarin dia. Iya kalo pas gue ketiban warteg. Kalo giliran gue pas ketiban ala ala resto??? Anak kos kan duitnya dijatah gak seberapa. Belum serangan SMS, telfon pas waktunya belajar. Telat bales SMS curiga. Telat angkat telfon suudzon. Telat angkat gorengan apalagi. Belum kuliah umum di fakultas lain yg subhanallah cowoknya ehem-ehem banget. Karena lebih banyak mudharatnya itu maka dengan bijak gue ambil keputusan “kita-temenan-dulu-aja-ya”.

Setelah putus gue makin on fire dalam menghadapi hari-hari perkuliahan. Tapi baru sebentar gue jalani, nasib berkata lain. Malang tak dapat ditolak karena si Malang maksa. Jadilah gue sakit. Selama gue sakit dan menjalani kemo, ada dua cowok yg deketin gue. Dua-duanya temen SMP dan SMA gue. Nah lo, yg satu SMP dan satu SMA sama gue pasti penasaran siapa gerangan dua lekong yg kemungkinan terserang rabun karena bisa-bisanya naksir gue. Ya pokoknya ada deh.

Jujur gue gak bisa membuka hati disaat seperti ini karena waktunya gak tepat. Masih banyak yg perlu gue pikirin selain pacaran. Tentang pengobatan gue, nasib kuliah gue, keuangan yg lagi morat-marit. Apalagi menurut gue mereka berdua terlalu berlebihan. Karena gue lagi sakit, mereka sebisa mungkin memperhatikan gue dengan menghujani gue perhatian sampai gue harus pake payung kemana-mana kayak dakocan takut item. Kalo hujan saweran sih gak papa. Saking pengennya merhatiin gue dengan sering ngirim SMS dan telfon, mereka lupa satu hal yg harus orang sakit lakuin: ISTIRAHAT. Jam istirahat gue bolak balik ke ganggu karena hape gue gak capek muter ringtone-nya Kery Patty. Nggg, Katy Perry. Untung cuma ringtone, coba kalo penyanyi aslinya nyanyi setiap hape gue ada SMS/telfon masuk, bisa-bisa dia milih banting setir jadi tukang es cendol depan SD.

Singkat cerita, gue pun gak pernah nanggepin mereka lagi dan secara tidak langsung mereka gue tolak. End.

Gue pernah baca di buku #RadioGalauFM, ada dua kesalahan yg sering dilakukan oleh cinta. Pertama, membawa orang yg benar pada waktu yg tidak tepat. Kedua, cinta datang pada waktu yg benar tapi membawa orang yg tidak tepat.


Gue rasa cerita diatas tadi sudah menjelaskan yg pertama. Sekarang yg kedua. Yg bikin gue nangis sesenggukan kali ini. Hiks!

Karena keadaan gue sekarang udah jauh lebih baik, gue rasa ini saat yg tepat bagi gue untuk ngebuka hati gue lagi. Gue bersyukur hati gue belum expired ditinggal ngejomblo 15 bulan dan masih layak pakai.

Ada dua cowok juga. Yg pertama si H. Gue kenal dia di facebook karena dia temen kampus temen gue di Jogja. Dia yg mulai nge-add dan nge-chat gue duluan. Dari awal kita ngobrol, kita seru-seru aja dan nyambung-nyambung aja. Kita ngobrolin banyak hal dari yg membutuhkan analisis tingkat tinggi kayak kenapa kita nggak boleh kawin sama onta, kenapa kumis bapak gue gak bisa setebel pager kabupaten sampai dimana dia tiba di pertanyaan mematikan: kamu kuliahnya gimana?

Kalo lo udah baca postingan gue yg judulnya “How I Tell Them?” lo pasti tau gimana galaunya gue ngejawab pertanyaan orang-orang tentang kehidupan kampus gue. Karena gue gak mau berbelit-belit sama kebohongan, jadi gue jawab jujur aja gue lagi sakit. Gue harap setelah gue jujur kita bakal tetep deket. Tentu aja ini cuma harapan gue dalam hati, gue gak berani ngomong langsung.

Seperti yg udah gue duga dan gue takutkan, dia jadi agak ngejauh dari gue. Kita yg dulunya ngobrol kosong sekarang seperlunya aja. Dia bales sekedar untuk menghargai gue. Gak enak sama gue. Jujur aja, rasanya ditolak karena ketidaksempurnaan lo itu lebih sakit. Gak kayak di film-film di bioskop yg selama ini gue tonton. Ceweknya sakit terus ada cowok maha cakep yg mau nerima si cewek apa adanya. Gregetan gue nontonnya. Rasanya layar bioskop pengen gue gigit. Miris.


 
Gue ngalamin kejadian kayak gitu dua kali. Sama si H dan si T. Karena udah dua kali gue jujur dan responnya jelek gue sempat berpikir, “harusnya gue gak perlu ngomong gue sakit”. Pas gue cerita sama ibu, beliau bilang, “kamu udah bener. Lebih baik jujur dari awal, kalo kamu gak jujur terus kalian pacaran, akhirnya dia tau kamu sakit dari temennya gimana? Terus dia ninggalin kamu pas kamunya udah sayang? Malah lebih sakit. Yaudahlah, temenan dulu aja sekarang”. Gue cuma bisa bales senyum getir.

Sementara kalo kata temen gue, “yaudah! Berarti cowok itu gak baik buat kamu. Maunya senengnya aja. Kita kan pacaran buat lanjut ke pernikahan. Dan di rumah tangga gak selalu seneng-seneng aja, ada susahnya. Kalo dia gak bisa nerima susahnya kamu dari sekarang, just forget him! You waste your time by crying of him! Lagian di dunia ini gak ada yg perfek, emang tuh cowok perfek?”, papar temen gue emosi. Mukanya merah padam kayak pantat babon saking gak terimanya dia.

Malam itu sehabis sholat isya’, gue berdoa sama Tuhan. Gue minta sama Dia suatu hari gue akan menemukan cowok yg menerima gue apa adanya bukan karena kasihan. Tapi karena dia benar-benar mencintai gue. Dan gue juga mencintai dia. Dan gue berterima kasih karena Dia telah menunjukkan sama gue dari awal bahwa cowok-cowok tadi gak baik untuk gue.

Kenyataan memang gak seindah cerita dongeng atau FTV. Kadang gue berkhayal seandainya gue tinggal di Neverland dimana cewek biasa kayak kita bisa ndapetin pangeran yg bikin iman gak kuat. Endingnya ketebak banget: happily ever after. Bahagia selama-lamanya. Sayangnya seperti namanya, Neverland, negeri itu gak pernah ada.

0 komentar:

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos