Sunday, March 24, 2013

Lebih Tau

Diposkan oleh Ferina Aquila di 12:29 AM
Reaksi: 
0 komentar
Dalam postingan kali ini gue akan ngebahas lebih jauh soal penyakit gue sendiri. Karena banyak orang-orang yg masih kepo dan belum terbiasa ngedenger ‘kanker jaringan lunak’. Mungkin kalo ngedenger depe suka bikin sensasi di acara infotainment udah biasa. Jadi gue mau bahas yg gak biasa aja deh!

Kemaren gue nyoba googling di internet soal kanker jaringan lunak dan infonya masih dikit-dikit gitu. Kebanyakan search resultnya tentang film SKUT, jadi berdasarkan penjelasan dokter gue, internet dan artikel-artikel dari bungkus gorengan tahu gue jadiin satu disini penjelasannya. Udah deh simak aja buat pengetahuan. Gue bikin simpel dan gak boring kok!


     A.  Kanker Jaringan Lunak
Kanker dalam pengertian secara umum adalah sel abnormal yg tumbuh diluar batas dan menyerang jaringan disekitarnya. Sel abnormal yg dimaksud itu sel yg seharusnya mati tapi masih terus membelah.

Sementara Kanker Jaringan Lunak atau istilah medisnya Rabdomiosarkoma merupakan tumor ganas yang berasal dari jaringan lunak ( soft tissue ) tubuh, termasuk jaringan otot, tendon dan connective tissue. Well, karena nyerangnya otot persendian gitu, rasanya emang nyeriiii banget! Seperti dulu awal-awal gue cerita, gue ngerasain nyeri dibelakang lutut kanan juga dibawah pantat kanan and the bad news is …THEY’RE GETTING BACK!

Gue panik! Gue takut! Gue stress! Gue nangis! Tetangga gue panen ubi! Oke. Yg terakhir gak usah diitung. Sejak Februari kemaren nyeri yg dulu gue rasain tiba-tiba kambuh. Sama kayak Farhat Abbas yg tiba-tiba nyalonin diri jadi capres. Ya gue ini kan emang belum sembuh … Masih pasien jadi wajar aja suka kumat-kumat. Jadi jangan kaget kalo besok-besok denger gue kenapa-napa.

Anyway, kanker ini bisa nyerang semua usia tapi mostly anak-anak. Ya anak genderuwo, anak setan, anak kurang ajar.


FYI, penyakit ini ganas pake buntut ‘banget’, sehingga pada saat diagnosis ditegakkan, palu diketok, gong dipukul biasanya udah terjadi metastasis luas. Ini. Gue. Banget. Waktu ditemuin, kanker gue panjangnya 19cm dan udah sampe paru-paru. Mungkin kalo gak cepet ditindak si kanker udah melalang buana sampe Garut.

Walaupun tumor ini dipercaya berasal dari sel otot primitif dari tubuh, tumor ini bisa muncul dimana aja, kecuali di jaringan tulang. Namanya juga jaringan lunak, dia gak demen sama yg keras-keras. Karena ‘bisa muncul dimana aja’ jadi ati-ati kalo lo tiarap di kolong kasur, siapa tau kankernya lagi disitu dan nyundul kepala sampe bocor. Atau kalo lo lagi manjat pohon pisang. Loh, ini gue lagi bahas kanker apa pocong sih?

Penyebabnya sendiri sampai saat ini belum jelas diketahui. Well, beberapa hal di dunia ini emang terkesan misterius kayak Limbad. Tapi pastinya ada faktor-faktor yg mempengaruhi penyebab suatu hal terjadi.

     B.  Faktor Yang Mempengaruhi
Rata-rata hampir sama kayak kanker pada umumnya.

1.    Genetik atau keturunan. Kemungkinannya ada dua, buyut-buyut lo pernah kena ATAU kakek nenek orang tua lo mengkonsumsi seperti alkohol, ngrokok, doyan nyate, pokoknya yg memicu karsinogen deh. TAPI, menurut @blogdokter faktor keturunan/genetik emang berperan but peranannya sangat kecil. Dan kalo pun memang diakibatkan oleh keturunan biasanya kanker jenis tertentu kayak payudara, kulit dan kanker usus besar.

Jujur gue tersinggung kalo ada yg nanya, “itu kenapa sih sebabnya kamu sakit? Keturunan apa gimana?”. Buat gue kedengerannya seperti lo jijik sama keluarga besar gue dan siap-siap jaga jarak kalo gue bilang ‘iya’. Mungkin dianya gak bermaksud begitu tapi hey, your words are powerful. Gue lebih suka ditanya, “kamu kenapa bisa sakit kaya gini sih?” daripada “itu gara-gara apasih?”.

2.    Pola hidup. Makan, olahraga, stress, kebersihan, seks. Jangan kira lo gaul terus nge-seks bebas dan taunya cuma raja singa dan jalan ngangkang doang. Lo juga beresiko kena kanker selain AIDS kalo gonta-ganti pasangan. Kalo tetep gimana, Fer??? Anjiiiir! Jangan tanya gue! Itu urusan lo sama doi.

TAPI, bukan berarti yg kena AIDS atau kanker serviks/prostat itu doyan nge-seks. Gue gak mau gue nulis begini terus lo jadi suudzon, imajinasi lo kemana-mana sama mereka yg kebetulan sakit begitu. Jangan nge-judge! Mungkin kalo AIDS dari donor darah, mungkin yg kanker serviks/prostat karena kebersihannya kurang. Kanker kan bisa dimana aja, remember?

Soal makan, olahraga rasanya lo udah pada ngerti. Kurang olahraga, makan-makanan ber-MSG, berpewarna yg berbahaya, bakaran, pengawet, dan lain-lain itu juga jadi faktor.


Stress berat juga iye! Karena saat stress, sel tubuh jadi sangat aktif dan itu berpotensi kanker. Yg doyan galau, jangan over ya?

3.    Lingkungan. Polusi lingkungan yg mengandung karsinogen, mungkin asap, paparan sinar UV matahari atau sinar X yg berlebih. Oiya, gue mau kasih info yg penting! Kalo lo lagi nungguin temen, sodara atau orang tua di rumah sakit terus lo numpang ke kamar mandi, tetep pake sandal jangan model nyeker ayam terutama kalo numpang pipisnya di ruang sitostatika. Kan banyak tuh mentang-mentang nungguin leha-leha di tiker atau sofa terus main nyeker. Inget! Kebersihan.

Pasien kanker yg sedang dikemoterapi kan pipisnya mengandung obat-obatan kemo. Obat-obatan kemo bahaya kalo kena orang sehat, bisa bikin kanker juga makanya petugas sitos selalu pake sarung tangan kalo megang obat kemo. Tapi kalo pasien udah gak di kemo kaya gue ini ya pipisnya sama kaya lo semua. Gak bahaya. Bahayanya kalo nyembur masuk mulut.

     C.  Pengobatan
OPER MODYAAAR! Operasi, kemoterapi dan yaaa radiasi (sumpah, ini maksa banget!). Tapi ada benernya tuh singkatan yg gue bikin. Kalo di operasi doang gak di oper ke kemo, bisa-bisa kankernya gak tuntas, parah terus modyar alias mati.

     D.  Pencegahan
Ya tinggal lo hindari aja faktor-faktor diatas kecuali soal keturunan. Lo mau ganti buyut? Ganti orang tua? Kalo bisa emang orang tua penggantinya mau gitu punya anak lo? *ehahaha*.

Rajin makan sayur dan buah sebagai anti oksidan terutama buah yg mengandung vitamin A, C, dan E, hindari kegemukan, kurangi ngerokok, alkohol. Nge-seks lah setelah menikah biar halal juga kayak wardah. Kalo jajan yg bersih, jangan jajan deket septitank.

Oke deh. Adios amigos! See ya …

Source: Kanker%20Rabdomiosarkoma%20%20%20-KANKER-.htm
Pengertian%20Kanker%20Secara%20umum%20%20%20-KANKER-.htm
Penyebab%20Kanker%20yang%20Harus%20Diwaspadai.htm

Thursday, March 21, 2013

She is More Than My Mom

Diposkan oleh Ferina Aquila di 6:33 AM
Reaksi: 
0 komentar
Ibu, bunda, mamah, mamih, emak, enyak, atau apapun panggilan kita untuk perempuan yg melahirkan kita, adalah orang yg paling berperan dalam kehidupan kita. Dan jelas, yg paling menyayangi kita melebihi harta paling berharga di dunia ini. Karena baginya, kita dunianya. Kita lah ‘harta paling berharga’ itu. Meskipun sosok ayah juga gak kalah penting, bahkan ada beberapa anak yg malah lebih deket sama bapaknya, tapi ikatan batin antara ibu dan anak jelas lebih kuat dan beda rasanya. Ibarat tahu sama tempe, sama-sama dari kedelai tapi punya taste yg beda. Kalo tahu rasa stroberi, tempe rasa kiwi. Apa hubungannya juga gue gak ngerti.

Jadi, dulu sebelum gue sakit, jujur aja gue lebih deket sama bapak. Gue dan beliau suka ngobrolin macem-macem mulai dari ngebahas berita di TV, kegiatan gue di sekolah, hukum, politik, titik-titik, koma, tanda tanya, beh pokoknya yg berat-berat deh yg menunjukkan bahwa gue ini sebenernya patut dibanggakan beliau.


By the way, bapak itu tipe orang yg irit ngasih pujian. Satu-satunya keahlian gue bikin beliau bangga sama gue selain gue jago panco adalah lewat akademik. Gue mungkin gak sepinter temen-temen gue yg langganan ranking satu di kelas, tapi prestasi gue dari TK sampai awal kuliah kemaren cukup bikin bapak puas.

Gue masih inget waktu TK nol kecil dan nol besar gue juara satu mewarnai dua kali dan hadiahnya kaos miki mos sama kaos donal bebek. Gue inget waktu kelulusan SD gue urutan nomer lima yg dipanggil ke podium karena nilai gue termasuk tinggi dan gue liat bapak gue duduk di barisan paling depan, senyum liat gue dan beliau tepuk tangan paling keras meskipun gue bukan yg pertama.

Gue inget gue masuk SMP dengan jurnal 39 dari ratusan anak yg daftar dan dapet tawaran kelas imersi tapi gak gue ambil. Terus ada juara 1 speech contest walaupun cuma class meeting. Lalu gue lulus dengan peringkat dua di kelas dan daftar SMA dengan urutan ke-52 dari sekian banyak yg daftar. Singkat cerita gue lulus! Meskipun nama gue gak dipanggil di podium buat nerima plakat nilai ujian tertinggi, gue cukup bangga dipanggil ke atas panggung seusai acara buat beres-beres meja #lah??? Then gue daftar kampus dimana disana gue masuk kelas RSBI walau sekarang RSBI udah punah di demo masyarakat. Tapi gue lumayan terharu pas iseng buka inbox hape bapak dan ada satu SMS dari gue yg dari Agustus 2011 sampe sekarang belum bapak hapus. Isi SMS itu adalah:

Papiiiih, mba ketrima program guru rsbi :D

Gue tersenyum kecut ngebacanya. Gue kira selama ini yg gue lakukan sebagai anak belum berarti apa-apa bagi kedua orang tua gue. Ternyata dibalik ‘topeng’ cuek seorang ayah, beliau cukup bangga dengan apa yg pernah gue raih. Oh iya, bapak juga nangis loh waktu liat gue kesakitan di rumah sakit. Uwuw :') syukurlah beliau gak punya pikiran buat bekep gue di gudang.


Gue jadi inget hari-hari dulu. Hari-hari dimana gue merasa semua hal di dunia ini bisa dengan mudahnya gue capai. Gue merasa sangat sehat, sehingga begitu optimis menatap hari esok.

Lalu ketika sehat gue diambil, gue merasa jatuh, useless, gembel, karena udah gak bisa banggain bapak dengan sesuatu yg berupa penghargaan, nilai-nilai prestasi akademik. Mungkin Tuhan ingin mengajari gue bahwa hidup bukanlah tentang nilai-nilai di sekolah dan teori. Tetapi penerapannya didalam kehidupan biar kita jadi orang yg berguna.

Sejak gue sakit dan merasa ‘gagal’, gue jadi lebih deket sama ibu karena gue rasa beliau lebih ngerti apa yg gue rasain. Ibu adalah satu-satunya orang yg masih mau melihat lo, saat orang-orang mulai berpaling dari lo. Apalagi beliau yg mengurus segala keperluan gue selama gue gak bisa apa-apa. Gue jadi banyak curhat ke ibu. Bukan berarti selama sakit bapak jadi nelantarin gue kayak kucing garong, tapi yaa tau lah cowok. Agak kurang peka kalo disuruh ngerawat. Apalagi kalo ngurusin orang sakit kan harus sabar. Nah, bapak gue nunggu pop mie tiga menit aja air panas baru disiram langsung diobok-obok masuk mulut.

Banyak yg bilang gue beruntung banget punya ibu seperti ibu gue sekarang ini and yes, they’re right! That’s what I’m feeling bahkan jauh sebelum gue sakit. Ibu-ibu lain yg jenguk bilang mungkin mereka gak akan setelaten ini kalo ngerawat anaknya sakit dan mungkin mereka malah bingung harus berbuat apa makanya mereka bilang gue harus bersyukur.

My mom is my angel. Beliau selalu berusaha menjaga gue. Meskipun kalo ngingetin gue minum obat caranya ngeselin, tapi semata-mata itu demi kesembuhan gue. Nyebelin, tapi gak bisa dibenci


She is my wonder woman. Hebatnya ibu gue adalah beliau gak pernah keteteran antara ngurusin rumah, kedua anak dan suaminya, serta pekerjaan kantor. Ibu masih sempet masak dan bikin jus biar orang-orang rumah kesehatannya terjaga.

She is my bestfriend. Selalu jadi tempat gue bercerita entah itu keluhan, tangis air mata, takut, atau pun tawa yg gak bisa gue bagi ke orang lain.

Ibu adalah malaikat terindah yg Tuhan kasih buat gue. She is more than my mother. She is my angel, my hero, and my bestfriend. And I’m thankful for having her.

Friday, March 8, 2013

Sepenggal Cerita

Diposkan oleh Ferina Aquila di 9:03 PM
Reaksi: 
0 komentar
Semalem gue baru aja ngirim cerpen ke sebuah majalah cewek. Iseng aja sih. Gue pengen tau apakah di lingkungan yg lebih luas tulisan gue diterima atau bikin mual-mual yg baca doang.

Jadi, inspirasi cerita ini gue dapet dari pengalaman gue sewaktu hasil scan gue jelek. Karena persyaratan di majalahnya cuma boleh sepanjang dua halaman folio, jadi gue bikin ceritanya gak ngoler-ngoler kayak durasi acara nyari bakat.

Soal judul, gue itu paling bingung kalo disuruh mikir judul, slogan, pokoknya sejenis kata-kata yg kurang dari 140 karakter dan harus jelas, singkat, menarik serta mudah diingat gitu deh. Ya gue kan muallaf, dulunya alay jadi rempongnya masih suka kebawa. Khilaf.

Karena bingung mau kasih judul apa gue kasih judul aja “Raya is Move On”. Anjirrr, biasa banget … Tapi ya sudahlah, bodo amat. Semoga aja ketolong sama ceritanya. Dan hari ini gue akan mempostingnya disini biar gak cuma kesimpen di file gue aja. Sukur-sukur ceritanya dimuat, jadi lo semua udah baca duluan. Kalo enggak yaaa namanya juga pemula. Hiks!

Well, ini dia cerpen karya gue. No copas ya? Dear readers, you’re the judge!

Raya is Move On
by: Ferina Aquila

Mobil Raya melaju menembus kegelapan pantura malam itu. Selepas dari rumah sakit tadi, yang dilakukannya hanya melamun. Pandangan kosongnya dilempar keluar jendela mobil. Ibunya yang sedari tadi duduk disebelahnya menyentuh paha anaknya sembari menegur pelan, “Raya, kok daritadi diem aja? Ibu dicuekin nih?.” Raya melengos perlahan. “Kapan sih sampe rumah? Rasanya kok lama banget. Raya udah capek nih, pengen tidur dikamar,” cetus Raya cuek. “Sini tidur dipangkuan Ibu kan bisa.” Raya terdiam tetapi diturutinya juga saran ibu.


“Kamu masih kepikiran hasil scan tadi ya?”, tanya ibunya lembut sambil mengelus kepala Raya perlahan. Raya tak menjawab. Ia memang masih memikirkan hasil scannya tadi. Sudah hampir setahun ia menderita kanker jaringan lunak, sudah enam kali ia mengikuti paket kemoterapi yang diberikan dokter. Ia juga sudah menjaga pola makannya dengan baik, tetapi Tuhan seperti berkehendak lain. Kanker itu masih bersarang di daerah perut bawahnya. Padahal, Raya sudah tidak sabar untuk segera sembuh dan kembali mengalir bersama nadi kehidupan kampus.

“Kalo gini sih mending Raya mati aja”, gumam Raya perlahan yang didengar ibunya. “Hus! Kamu gak boleh ngomong gitu. Kan masih ada ibu sama bapak. Kita berjuang sama-sama”, jawab ibunya. Raya tak menjawab lagi. Dilihatnya ayahnya tidur lelap di kursi depan sedangkan sopir mereka lebih memilih diam dan berkonsentrasi pada jalanan. Raya memejamkan mata. Berharap tidur, tapi sedetik kemudian ia mendengar isakan tangis perlahan. Ibu menangis. Raya memejamkan matanya lebih kuat. 


***
          Raya terbangun oleh sinar matahari yang menerobos masuk ke kamarnya. Ia menguap sambil melemaskan leher. Rasanya pegal sekali karena perjalanan dari Semarang semalam. Sejenak ia tertegun mengingat mimpi barusan. Mimpi-mimpinya akhir-akhir ini memang jauh lebih indah dari kenyataan yang harus ia hadapi. Tidak ada jarum suntik, tidak ada kepala botak, tidak ada rasa sakit. Hanya dalam mimpinya Raya merasa seperti dulu lagi. Remaja periang yang berambut panjang dan sehat. Namun ia tidak mau berlama-lama melamun memikirkan hal yang tidak akan terulang lagi itu.

Jam menunjukkan pukul satu siang. Ia bergegas meraih HP, menelfon Indri, sahabatnya. “Ndri! Jalan yuk! Bete nih,” ceplos Raya pada seseorang diseberang sana.

“Kamu udah balik dari Semarang?”
“Udah kok !”

“Emang gak capek? Ntar pingsan lagi. Bawa kamu pergi tuh musti ati-ati”, ujar Indri rada was-was. “Gak! Orang abis scan doang, gak habis kemo. Jemput ya jam tiga sore?”, jawab Raya.

“Oke deh! Tapi bener ya gak papa?”
“Iye, bawel”, tutup Raya.

Raya bergegas mengambil handuk saat pintu kamarnya terbuka. “Eh, anak ibu udah bangun. Mau kemana?”, sapa ibunya sambil membawa nampan berisi segelas air seduhan sirsak dan vitamin. “Mau mandi, ada janji sama Indri. Entar Indri jemput kok”, jawab Raya. Matanya melirik malas melihat isi nampan yang dibawa masuk ibunya. “Ibu taro sini ya? Jangan lupa diminum biar cepet sehat”. Raya diam.

Setelah ibunya keluar, Raya mengambil gelas air sirsak dan membuang isinya ke dalam kloset. “Aku muak!”, ucapnya tertahan dan kembali dengan gelas kosong. Ia hanya meminum vitaminnya.

***

Sore itu Raya dan Indri nongkrong di sebuah café. “Aku milkshake stroberi sama mie goreng deh”, ujar Raya pada pelayan café yang mencatat pesanan mereka. Indri mendelik. Raya pura-pura tidak tahu arti tatapan itu. “Apa?”, tanyanya polos. Selepas pelayan pergi, Indri menjawab, “Eh! Rese ya? Emang kamu boleh makan makanan kayak gitu apa? Bukannya kanker gak boleh makan mie gitu yang ada MSG-nya?”, berondong Indri. 

“Sekali-kali dong! Lagian udah jaga pola makan teteeep aja kankernya betah”, jawab Raya cuek. Indri memang sudah mendengar cerita Raya selama dijalan tadi soal hasil scan yang ia dapat. “Oh, I see. Kamu mau jajan seenak udel sekarang? Mau mati cepet gitu? Bunuh diri gara-gara overdosis mie contohnya?”, sindir Indri asal. “Gak elit banget. ‘Seorang Remaja Pengidap Kanker Ditemukan Bunuh Diri Dengan Mengkonsumsi Mie Berlebih’“, lanjut Indri disertai gerakan tangan yang menyebalkan.

“Apa sih, Ndri?”, sahut Raya kesal. Indri menghentikan tingkahnya. “Move on dong, Ya! Sepahit apapun kenyataan, life must goes on. Aku emang gak ngerti rasanya jadi kamu. Tapi pernah gak sih kamu mikir Tuhan udah baik banget ngasih perpanjangan umur kamu sampe detik ini? Jangan mikir kemo yang kamu jalanin sia-sia. Kalo kamu gak dikemo, kamu udah dikuburan dari setaun lalu. Dan kalo Tuhan berkehendak umur kamu sebentar lagi, ya jangan kamu isi pake sedih-sedihan, ngeluh dan putus asa gitu. Kasian orangtua”, papar Indri. “Kamu bukan kayak Raya yang aku kenal dulu aja”.

Raya jadi merasa agak kikuk mendengarnya. Tiba-tiba ia teringat perbuatannya tadi yang membuang air sirsak, padahal hanya itu harapannya setelah kemo yang tidak bisa menolong. Apalagi ibu membuatnya dengan susah payah.

“Nggg, ya sih tapi aku ngerasa gak berguna banget penyakitan gini. Gak bisa apa-apa. Aku udah nyusahin mereka banget selama aku sakit”, ujar Raya muram.

“Pesimis gini juga tanpa kamu sadari nambah susah orangtua loh, Ya. Orangtua kamu aja semangat masa’ kamu yg lagi diperjuangin kayak gini? Soal ‘gak-bisa-apa-apa, kamu masih bisa jadi anak yang berguna kali. Mungkin gak sekarang ini. Kedepannya, who knows? Gak harus big change kayak R.A Kartini sampe semua orang tau, paling gak buat keluarga sama temen-temen dulu. Ngelakuin hal kecil kayak bantu ibu dirumah juga berguna kan? Bukan ‘gak-bisa-apa-apa’. Namanya juga lagi sakit. What do you expect? Bikin pesawat ulang alik?”, jelas Indri panjang lebar.

“Widih, pinter amat si kalo ngomong”, ujar Raya kagum. “Nilai rapot semasa SMA dulu palsu semua ya? Bego banget nyadarin itu semua”, ceplos Indri sambil menyedot lemon tea yang baru datang. “Yee, namanya juga orang tertekan. Butuh wangsit, Cumi!”, jawab Raya melirik mie yg baru saja dihidangkan di meja. “Oya, nasihat tadi nggak gratis. Bayarnya …”. “Bayarnya pake mie goreng. Nih buat kamu aja!”, potong Raya sambil mengangsurkan piring mie-nya. “Aku mau pesen yg lain aja”, lanjut Raya diiringi cengiran Indri.
*END*

Terjadi di Dekatku

Diposkan oleh Ferina Aquila di 8:31 PM
Reaksi: 
0 komentar
Kemaren pas gue online facebook, gue ditag sebuah note sama temen gue si Dewi Hikmah Hidayah. Tadinya gue ngira itu puisi atau lirik lagu Koes Plus, tapi kayaknya lebih ke ungkapan perasaan miris dia sama keadaan gue. Yah, gue gak papa kok, Wi! Tenang. Cuma pengen gantung diri aja sih, eh nggaaak … Nggg, maksud gue tadi, gue mau gantung kancut di jemuran *ngeles*.

Dewi Hikmah Hidayah

Karena rada-rada kayak puisi, lebih dari 140 karakter dan isinya punya meaning tersendiri buat gue, jadi gue posting aja disini. So this is it, “Terjadi di Dekatku” by Dewi.

Note: Terjadi di Dekatku
Awalku membaca novel “Surat Kecil Untuk Tuhan” saat beranjak kuliah. Aku menangis sambil membayangkan. Tentunya aku berharap tidak terjadi pada orang-orang dekatku. Namun untuk hari ini, aku merasa kenapa begini??

Aku terus membaca tulisan di blognya dan aku menemukan hal yg mengejutkan. Surat kecil untuk Tuhan versi lain. Ya Allah itu terjadi pada orang dekatku. Teman bermain sewaktu SD sampai SMA.

Aku merasa bodoh yg harus tau keadaan kamu setelat ini. Aku kira kamu gak mengalami kanker, bahkan sampai kanker jaringan lunak.

Teman,
maafkan aku yg tak mengetahui keadaan kamu sebenarnya …

Aku merasa …kenapa liburan kemarin gak kerumahmu? Padahal aku sempat menghubungi kamu.

Untuk Arina Dodson “Ferina Aquila”. Kini aku hanya bisa mendoakanmu, berharap kamu sembuh. Terus semangat dan bisa lanjut kuliah. Pecahkan anggapan pengidap kanker gak bisa sembuh!

Love you ^_^
Dewi Hikmah

Saturday, March 2, 2013

Surat Panjang Lebar Dari Tuhan

Diposkan oleh Ferina Aquila di 5:37 AM
Reaksi: 
0 komentar
Sebelumnya gue mau minta maaf banget agak lama ngapdet tulisan di blog. Kalo dulu biasanya 3-4 hari bikin lagi, sekarang jadi seminggu sekali ._____. Maklum, ngebangun mood buat nulis itu gampang-gampang susah. Sama kayak ngutang, minjemnya gampang, balikin duitnya susah, seret. Sampe deep collectornya kena diabetes kebanyakan janji manis.

Lagian seminggu kemaren juga gue lagi masa PMS. Iya, gue udah gak menopause. Horeee! *bagi-bagi duit monopoli*. Biasalah cewek, kalo lagi ‘dapet’ bawaannya bete, jerawatan, emosi. Apa tuh istilah premannya? Senggol cipok? Ya gitu deh, bo!

Anyway, siapa yg udah pernah nonton film “Surat Kecil Untuk Tuhan” atau lebih populernya SKUT??? Gue rasa hampir semua orang ya udah pernah nonton film ini di bioskop/TV. Yg tau jalan ceritanya lewat novelnya juga banyak sih … Termasuk gue. 


Nah, berhubung gue ini orangnya gak mau kalah eksis dengan si Keke yg bikin surat kecil untuk Tuhan, gue dulu juga sempet bikin nih! “Surat ekstra pendek untuk Tuhan” alias SEPUT kalo disingkat. Hah? Seput itu bukannya rasa paracetamol ya, Fer kalo dikunyah? Bukan! Itu sepet. Isinya simpel banget. Sesimpel makan oreo. Diputer, dijilat, terus diceburin ke tambak ikan lele dumbo. Isi dari surat itu adalah: “kenapa aku???”.


Well, Tuhan memberikan jawaban dengan berbagai cara kan ya? Lewat mimpi, bisa. Pertanda, boleh. Dari orang lain juga bisa. Lewat kiri, belok kanan, bunderan masuk juga wokeh! Yg jelas sih gak mungkin ngomong langsung lah. Emang gue nabi?

Dan Tuhan sepertinya memilih menjawab lewat temen gue. Dia bilang, “Dia Yang Diatas ngasih kamu sakit karena Dia tau cuma kamu yg kuat ngadepin ini. Orang lain gak mungkin sekuat kamu”. Entah beneran atau bermaksud solider doang tuh, tapi yg jelas jawaban itu cukup memuaskan gue. Sejak saat itu gue berasaaa kayak wonder woman gitu. Kemana-mana pake celana dalem biru sama korset merah.

Wonder woman

Gue percaya dibalik setiap kejadian atau cobaan itu ada hikmahnya. Gue juga percaya gorengan yg dibalik-balik matengnya akan lebih merata. Dan inilah sederet hikmah dari penyakit kanker yg sedang gue alami. Gue menyebutnya “Surat Panjang Lebar Dari Tuhan”. Gak peduli panjang kali lebar sama dengan luas, gue akan membeberkan hikmah-hikmahnya disini. Cekidot!

     1.    Tambah deket sama keluarga
Jelas! Karena disaat sakit keluarga yg paling care sama kita, terutama kita jadi lebih deket sama anggota keluarga yg sering berselisih paham. Dulu gue cuek banget sama adek gue, Aby. Begitu juga dia ke gue. Kadang berantem, gak pernah ngobrol bareng padahal satu atep, satu rahim, satu daleman kalo stok gue habis. Tapi setelah gue sakit gue sama dia jadi lumayan sering ngobrol, nonton video lucu bareng di notebook. Bahkan tiap dia mau berangkat ke Solo buat ngampus setelah liburan dirumah, gue nangis loh! Gengsi banget pas ketauan ibu bapak gue nangisin Aby. Terus gue ngtweet di twitter isinya gue bete ditinggal Aby. Biasa kalo gak apdet status gak asik. Eh gue lupa dia punya twitter (@abywaqqas) dan kita follow-followan! Parahnya dia baca -____- miuhaaan ini muka pengen gue taro di sempak. Malu lah ketauan melow. Tapi gak papa deh, adek sendiri ini …

Gue sama Aby

      2.    Tau mana yg bener-bener sahabat
Thanks to God for showing me who is my true friends through this cancer. They show me the meaning of true friendship. Gue jadi tau mana-mana aja temen-temen gue yg ada pas SENENGNYA DOANG dan mana temen-temen gue yg bener-bener ada gak cuma saat senengnya gue, tapi susahnya gue juga ada. Mana yg tetap memilih di sisi gue, dan mana yg pelan-pelan melupakan gue karena gue gak lebihnya seorang pesakitan yg gak bisa apa-apa. Beh! Mereka gak tau aja gue masih bisa bocorin orang pake high heels 17 senti. Angkat-angkat mobil juga bisa.

Samsonwati

      3.    Mulai hidup sehat
Gue jadi lebih memperhatikan kesehatan gue sekarang. Gak lagi jajan junk food atau yg gak sehat. Gak tau kenapa, udah gak doyan. Gue juga mulai olahraga pelan-pelan.


      4.    Lebih menghargai
Gue jadi lebih menghargai orang-orang yg susah atau pun yg sakit/bernasib sama kayak gue karena gue juga merasakan sakit yg mereka rasakan dibanding mereka yg turut prihatin tapi belum pernah merasakan. Gue jadi ngerti gimana susahnya orangtua nyari duit buat gue berobat. Gue belajar untuk lebih menghargai orangtua dan uang yg seharusnya gak gue hambur-hamburkan. Gue jadi menghargai betapa mahalnya sehat itu. Dan gue menghargai setiap hari yg gue lewati.

      5.    Belajar
Disini Tuhan mengajari gue untuk sabar dan ikhlas dalam menghadapi sesuatu. FYI, gue ini orangnya gak sabaran banget. Hasilnya? Masih aja gue gak sabaran. Hahaha, gak deh. Bercanda, ‘sedikit’ lebih bisa bersabar sekarang :)) gue juga jadi lebih ikhlas, menerima, legowo menghadapi kenyataan apabila kenyataan itu gak sejalan dengan harapan kita. Hidup itu keras! Sekeras beton yg lo gigit.

      6.    Bersyukur
Kalo dulu gue bersyukurnya karena doa gue dikabulin, sekarang ini apapun yg Tuhan kasih ke gue, gue syukuri. Kalo pun itu nggak enak, gue ‘coba’ untuk tetap bersyukur. Bangun tidur, alhamdulillah masih bisa bangun. Makan siang lauknya sambel doang, eh sukur. Sorenya mencret yaaa sukurin deh tuh ._. lalu malemnya pantat gue nyaris robek dan gue bersyukur gue jadi tau kegunaan lem alteko. Dengan bersyukur, gue juga jadi lebih merasa dekat dengan Tuhan.


      7.    Jadi punya jiwa sosial
Gue sering nonton acara talkshow gitu di televisi yg kadang bintang tamunya survivor kanker atau orang tuna rungu segala macem dan mereka bisa berbagi sama orang lain entah itu ngajarin anak-anak jalanan pendidikan dasar kayak membaca dan berhitung, ngadain bakti sosial. Gue pengen suatu saat jadi sukarelawan seperti itu. Bukan karena gue pengen jadi pahlawan. Tapi gue ingin mereka yg kurang beruntung punya harapan. Gak merasa sendiri, gak merasa yg paling galau dan patut dikasihani terus desperate lalu loncat dari tower listrik. Hiks!

      8.    Pengetahuan tentang kesehatan bertambah
Gue jadi tau air rebusan daun suruh dan daun sirsak bisa jadi obat kanker tradisional. Gue jadi tau kanker itu gak boleh dipijet. Gue tau nama-nama obat yg digunakan selama gue di rumah sakit dan gue jadi tau kalo cairan infus gak boleh diminum lewat hidung.

      9.    Pengalaman baru
Operasi di lorong rumah sakit karena mepet, ngrasain kemoterapi dan botak lagi, punya kantong usus, ketemu orang-orang baru di rumah sakit mulai dari perawat-perawatnya, dokternya sampai pasien sesama pengidap kanker. Dibilang biksu sampe hunting wig. Ini pengalaman termahal yg harus gue bayar. Meskipun begitu banyak hikmah yg gue peroleh dari sini.

      10.    Hujan perhatian
Gila ya! Demi dapet perhatian kalian aja gue harus kena kanker dulu. Emang pada raja tega semuanya. Ini cara caper yg paling ekstrim. Hahaha. Anyway, thanks banget buat semua temen-temen, sodara, dosen-dosen gue yg udah pada jenguk. Mantan-mantan gue juga. Temen kantor ibu juga bapak. Adek kelas, kakak kelas. Yg belum sempet jenguk tapi nanyain kabar gue lewat bbm, sms, mention, wall, komentar di blog dan ngikutin tulisan gue di blog, makasih atas support kalian. Semoga Tuhan melindungi kita semua. Amin …

Well, itulah kira-kira hikmah yg gue dapet. Sekian dulu ya~
 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos