Saturday, June 22, 2013

Angka 8

Diposkan oleh Ferina Aquila di 4:43 AM
Reaksi: 

Punya angka favorit/angka sial? Biasanya kebanyakan orang menjadikan tanggal lahir mereka sebagai angka favorit yg kadang merangkap sebagai angka keberuntungan. Meski gak jarang juga angka favorit sebagian orang diambil dari tanggal mereka jadian sama pacarnya atau nomer peserta waktu menang kontes bakiak. Gue sendiri sih meskipun lahir tanggal 14, angka favorit gue itu 34B *eh! Salah fokus x_x*. Sementara buat angka sial, gue rasa gue gak punya ...sampai kejadian hari Rabu, 19 Juni 2013 kemaren. Sepertinya angka ini lebih banyak bawa sialnya kalo berkaitan sama gue. Iya, angka 8.


Jadi ceritanya Rabu kemaren gue menjalani scan. Biasalah untuk memperkecil lagi daerah yg bakal diradiasi. Selesai scan yg ditutup oleh pembacaan doa khidmat dari dokter, gue nanya, “dok, ukurannya udah berapa?”. “Ya sejauh ini sih berkurang banyak. Kira-kira masih ada 8 senti lah!”, jawab dokter sambil tersenyum. “Gausah kuatir. Jangan dipikirin”, lanjutnya lagi. Gue cuma manggut-manggut sok kalem padahal hati gue udah berteriak, “APAAAAAA???!!!!!! DELAPAN SENTI???? LAGI-LAGI SISA DELAPAN??!!!”. Sedetik kemudian badai hujan menerpa hati gue, membuatnya galau. Sayang bukan hujan duit.

Malamnya dengan kapasitas otak Patrick Star gue memaksakan diri untuk mikir. Hasil scan tadi gak beda jauh dengan waktu gue kemo. Stuck di delapan senti meskipun kali ini masih ada sisa 5x radiasi lagi. Gue merasa angka 8 bener-bener nyebelin. Setelah lama berdiam, gue menyadari sesuatu. Hidup gue sepertinya memang gak lepas dari angka 8. Kadang beruntung, tapi lebih banyak bawa sialnya.

Kayak di postingan “Unforgettable 20” kemaren. Disitu gue bilang ini ulang tahun paling berkesan selain ulang tahun gue yg ke-8 dan ke-17. Delapan disitu jelas, sementara 17 kalo 1+7=8. Itu contoh angka 8 yg lagi bawa hoki. Kalo sialnya, FYI waktu gue umur 8 tahun itu gue duduk di bangku kelas 3 SD dan saat itu gue kebagian wali kelas yg dikenal galak banget. Gak tau kenapa apa muka gue ini ngeselin kaya jamban macet beliau benci banget sama gue. Gue diperlakuin beda deh! Kalo gue piket, gue didorong-dorong dibilang lelet. Kalo gue nulis kotak nilai dibuku tulis yg gue hias juga dicoret-coret kasar pake pulpen. Kata orang Tegal sini sih, “donge sing dirasa apa, bu???”. Nyesek gue nginget itu T_T.

Menginjak SMA, angka 8 jadi angka yg lumayan netral. Gak untung-untung amat, juga gak sial-sial amat. Enam semester di bangku SMA gue kebagian ranking 8 terus dikelas. Sialnya paling pas gue absen 8 karena di tahun ajaran itu gue naksir cowok dan cowoknya malah naksir temen gue sendiri.

By the way, gausah jauh-jauh deh flashbacknya, waktu scan Rabu kemaren aja gue cukup sial mengingat tanggalnya 19 (9-1 kan 8 ya? *maksa*). Dokter bilang scannya gak pake kontras. Itu artinya, gue gak perlu puasa makan minum 5 jam sebelum scan dan gue nggak disuntik zat kontras. Zat kontras itu semacam cairan bening yg disuntikin ke tubuh tapi nanti akan memberikan warna jika dilihat dari komputer. Kalo lo diinfus, cairannya cukup dialirin ke infus jadi lo gak perlu disuntik. Tapiii, kalo lo gak diinfus kayak gue kemaren ...BEH! Suntikannya gede, men :’(. Jarumnya sih kecil tapi siapa sih yg gak panik duluan liat suntikannya segede suntikan buat nyuntik kebo hamil. Disuntik zat kontras juga gak enak. Meskipun judulnya ‘disuntik’ tapi zatnya didalem seperti menguap sampai ke kerongkongan. Rasanya tenggorokan lo kayak habis nenggak karbol, alkohol pokoknya sejenis cairan yg menyengat dan nyenggrak deh!

 gue pas mau di scan kemaren

Tadinya gue merasa beruntung banget tau gue gak perlu menjalani itu semua. Nyatanya, gue malah disuruh minum 2 gelas air yg dicampur obat apaan gue gak tau sebagai ganti gue gak disuntik zat kontras. Rasanya? JANGAN DITANYA. Iyeuwh banget kalo kata anak gaul. Gue sempet nangis disitu. Gue hampir mutah 2x saking mual, jeleh, jijay dan gak enaknya di lidah tapi gue tahan. Gue gak mau dong disuruh minum lagi gara-gara gantiin yg tadi dimutahin.

Anyway, masih banyak deh kejadian di hidup gue yg sering banget berkaitan sama angka 8 entah itu bagus, jelek atau biasa-biasa aja. Waktu di kemo juga gue habis 8 paket. Dan kalo diliat dari tanggal bulan lahir gue yaitu tanggal 14 bulan 6 kalo 14-6 kan jadi 8. Mungkin 8 memang angka yg spesial di kehidupan gue. Misal mau disangkut-sangkutin sama mitos kanker ini berasal dari kembaran gue yg gak jadi seperti yg gue bahas di postingan “The Twin” juga nyambung sih. Angka 8 kan kayak 2 lingkaran sama yg nempel ya? Sementara kalo mitos itu bener, berarti kita emang seperti angka 8. Kembar dan kembaran gue yg sekarang jadi kanker nempel di tubuh gue.

Cuma satu yg gue takutin, jangan sampe penyakit ini jadi kayak angka 8 yg gak pernah punya akhir/ujung karena terus menyambung ... Itu aja.

3 komentar:

guntur on August 30, 2013 at 1:04 AM said...

gak nyangka, angka 8 bener2 sial buat mbak Mper, dan harus dipanggil oleh Allah bulan 8 ini, :'(
#semoga tenang disana~!

Amoii Lazuardiansyah on August 31, 2013 at 1:39 PM said...

Dan kamu harus tinggalin kita semua tepat di bulan 8 dan jam 8 malam sayang.. Ya Allah rahasiamu sungguh besar, ferina diberikan anugrah terindah :) semoga km diberi tempat terbaik .. Amin amin amin ya robal alamin

Himawan Tepe on September 1, 2013 at 1:45 PM said...

Allah telah memberikan jalan terbaik bagi Rina saat sekarang untuk bersamaNya.Dan rangkaian kata dlm blognya telah menginspirasi ribuan orang utk berpikir dan bertindak dlm langkah kehidupannya dg perjuangan yg tanpa henti hingga ajal menanti..selamat jalan Dek, dr Kakak Kelasmu di Smansa Slawi.

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos