Saturday, May 4, 2013

Unstable Cancer

Diposkan oleh Ferina Aquila di 9:32 AM
Reaksi: 

Dasar tukang PHP! Kamu bilang kamu mau pergi dari hidup aku? Tapi nyatanya, malam ini kamu balik lagi kesini. Untuk apa??? Untuk nyakitin aku lagi??! Puih! Sakit rasanya diginiin tau gak sama kamu. Sakiiiiiiiiiiitttttttt!

Gue merutuk kesal di kamar sembari mengelap air mata, ingus dan ketek gue yg mulai basah karena panas banget cuaca malem ini. Gue nangis gara-gara DIA!!! Dia yg nyakitin gue selama ini. Dia yg gue kira udah mulai beranjak pergi perlahan tapi ternyata malem ini balik lagi dengan ngebawa kenyataan dan rasa sakit yg pahit. Iya! Dia siapa lagi kalo bukan RASA SAKIT GARA-GARA KANKER. Lo pikir kata-kata tadi itu buat cowok? Buat si ‘ehem’? Haaaah! Otak gue sempit, udah gak ada ruang buat mikirin yg lain selain kanker, obat, sakit, sabar, berkutat di kepala gue.

Unstable cancer. Iya, gak cuma abege yg bisa labil. Kanker juga bisa. Kadang beberapa hari baikan, kadang sakit lagi. PHP sejati itu emang kanker! Dia sukses bikin gue happy for a moment then throw me like a dumb. Gue patah hati. Tapi seenggaknya gue bersyukur kemaren-kemaren sempat rehat sejenak dari rasa sakit yg mengganggu. Dan malam ini gue diselamatkan oleh kalimat istighfar plus 10mg morfin untuk meredakan sakit. Daritadi siang gue jejeritan baru bisa tenang sekarang.


Kali ini sakitnya di kaki kanan. Pantat kanan gue bener-bener pegel minta dibacok, lutut belakang kanan gue minta diiris pisau, dan pergelangan kaki kanan gue serasa keberatan telapak kaki. Gue bahkan yg kemaren udah mulai bisa jalan sendiri pelan-pelan kali ini diangkat ibu dari belakang biar bisa bangun terus jalan ke kamar/ke luar kamar karena kaki kanan gue gak kuat napak. Yah, seenggaknya rasa kebakar di kaki memang udah ilang dan kaki kiri gue semakin membaik.

Ya Tuhaaan, gue berharap dikasih kekuatan lebih dan sakitnya dikurangi. Baru kemaren gue happy nulis gue udah baikan. Well, hidup ini emang gak pasti. Yg pasti cuma kematian. Manusia hanya bisa berharap, berusaha, berdoa dan merencanakan tapi restunya tetep dari Yang Kuasa. Buat gue, apapun keputusan Tuhan untuk gue, that’s OK. Gue terima. Klise, tapi rencana Tuhan memang jauh lebih baik.

0 komentar:

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos