Monday, July 8, 2013

Letter from Jekardah

Diposkan oleh Ferina Aquila di 12:24 AM
Reaksi: 

Rabu tanggal 3 Juli 2013 kemaren gue dapet paket kiriman dari pembaca blog gue yang lagi sekolah di Jakarta, namanya Anita Rokhmawati a.ka Anita. Dia ngirimin gue bantal super gede Manchester United! Aaaaaaa~ seneng banget :))) tadinya gue kira ini paket isinya boneka jenglot.


Jujur aja, gue emang gak ngerti sama sekali soal bola. Gue suka sama MU bukan karena MU lagi tenar-tenarnya atau banyak yang suka terus gue ikut-ikutan. Gue suka karena menurut gue logonya keren, warnanya merah (that’s my favourite colour!), dan jerseynya oke, hahaha ... Ya gue sih jujur aja kalo gue tolol masalah bola sempak ini, sampe gue kapok waktu diajak taruhan gue kalah mulu karena gak tau tim mana yang jago dan mana yang bego. Apalagi banyak sekarang cewek yang ngaku suka bola demi mengesankan para cowok. Sampai dibela-belain ngapalin nama pemain, jadwal bola, luas lapangan, gaji wasit, begadang. Kalo emang suka ya gapapa, tapi kalo enggak? Mending ngapalin resep bikin nastar deh siapa tau enak bisa dagang buat lebaran.

Oia, Anita ini juga ngirimin gue surat. Anyway, thanks ya Nit buat bantal dan suratnya ;) thanks for making me as your inspiration ...


From Jekardah
with big-love-appreciation

Assalamualaikum wr.wb

Hai hai mbak @mperinaa :D
*peluk cium dulu ya :* {}

Seneng rasanya keempukan bantal MU ini bisa beradu dengan tangan perkasamu.
Pasti *eh ganti mungkin aja deh. Mungkin ...mbaknya bertanya-tanya ya mengapa bumi berputar, mengapa air mengalir eh eh ...salah2 maksudnya bertanya2 mengapa tiba2 followermu –yang gak diketahui darimana asalnya- minta alamat dan ngirim bungkusan yang mencurigakan ...

Jawaaabanyaaa aadalaaah ...*fitrop mode: on. Karena mbak @mperinaa memenangkan award dalam nominasi wanita paling menginspirasi duniaku *rada maksa sih ...tapi itu bener ko mbak.

Thank you so much much much “swan” :D

Baru kali ini aku dapet inspirator yang ‘real’, biasanya cuma liat di viewer pas acara training motivation semacam ESQ gitu mbak dan kalo ini itu beda, ini lebih bisa aku percaya dan aku yakinin O:)

Eh iya mbak,, jangan pernah mikir kalo orang2 (termasuk saya) perhatian dan bahkan ngasih hadiah ke mbak itu karna kasihan ya ...
Jelas banget ya kalo mbak @mperinaa itu bukan persinggahan yang tepat buat dikasihani ... Ada juga,, kita yang perlu dikasihani ...

Kenapa?

Ada kan ya mbak ayat al Quran yang bilang *atau hadist atau apa semacemnya*
sebaik-baik manusia adalah yang paling banyak memberi manfaat untuk orang lain
Hna kalo menurut penilaian saya mbak udah berkesempatan jadi manusia yang bermanfaat itu,, tentu dengan cara Allah sendiri. Dia tahu cara yang terbaik untukmu ;)

Sementara saya *atau bahkan kami* masih stuck segini aja :(
Pokoknya a thousands thumbs up deh (y)

Jangan pernah minder ya mbak :) karena mbak itu kaya tulisan ini,, kelihatannya gak menarik [hitam, putih] doang mana tulisannya berantakan lg tapi itu cuma kelihatannya~
Ketika seseorang ‘berani’ membacanya* mereka akan menemukan keindahan kombinasi berjuta warna dalam diri dan jiwa mbak. Believe me, I did. *membaca kisah hidup mbak mper ya, bukan suratku.

Cepet sembuh ya mbak ... Allah belum kehabisan keajaiban u/ Ia bagikan pada hambaNya yang terpilih. Fight for your mom. :’)
Nanti pas sembuh ...janji ya maen ke Jakarta. Aku pengen ngajakin mbaknya main ice skating bareng :’D *Harus sembuh!

*mb coba liat Q.S. 24:31. Pasti jadi lebih cantik deh *haha ngrayu~

Your twities *slank bgt

@AnitaMenik <3
*salam buat aby, sama mama & papa mbak @mperinaa ya :D

1 komentar:

Anonymous said...

sangat setuju dengan isi surat @anita, Ia tidak akan memberikan ujian melampaui batas kekuatan hambanya, dan @rina #maaf kalo aku manggil gitu# secara gak langsung telah memberikan manfaat, itu secara gak langsung lho, apalagi kalo secara langsung bakal lebih lagi, semoga Allah SWT memberikan kesembuhan biar @rina nya bisa lebih memberikan inspirasi kepada semua orang dan dapat berbakti kepada kedua orang tuanya, amin..

Post a Comment

 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos