Thursday, April 25, 2013

Sweet Thing From Tika

Diposkan oleh Ferina Aquila di 6:11 AM
Reaksi: 
0 komentar

Kemaren gue dapet kiriman foto dari salah satu sahabat SMA gue si Hertika Apriani Sihaloho via twitter. Gue retweeted dan gue favorit. Bagi gue, this is a little sweet thing dalam bentuk perhatian semacam ini :) i like it much! Karena ditulisnya kebalik dan gue harus bacanya pake cermin (lagi!) jadi gue tulisin kata-katanya buat kalian baca.

Buat Tika, thanks ya! Juga buat semua yg udah perhatian sama gue dan dukungannya entah itu SMS, mention, inbox fb atau lewat hal lain. God bless you richly! Karena perhatian sekecil apapun dari kalian, bagi orang sakit seperti gue itu adalah hal yg sangat membahagiakan :’) 

 
-Kalo boleh jujur aku mau bilang, apa kabar? Haloo Ferina Aquila @mperinaa :).Dari posting terakhir bikin aku pengen nangis :’(. Oya, aku selalu baca postingan di blog kamu loooh~ I MISS U <3 Semangat Ferina Aquila! Tapi yg perlu kamu tau kamu selalu ada di doaku. Aku selalu bingung gimana cara kasih semangat ke kamu :(-

Gue Yang Sekarang

Diposkan oleh Ferina Aquila di 5:34 AM
Reaksi: 
0 komentar

Selamat pagi Sang Surya yg sinarnya masih bisa gue lihat menembus jendela kamar gue setiap pagi! Selamat siang awan-awan biru di langit! Selamat senja wahai matahari yg mulai beranjak kembali ke peraduannya! Dan selamat malam bintang-bintang yg cahaya kerlipnya seperti perhiasan angkasa!

Ini masih gue, Ferina Aquila. Gue bersyukur masih dapat hidup melewati satu hari-hari penuh sampai detik ini. Gue ingin ngasih kabar sama kalian yg mungkin bertanya-tanya bagaimana keadaan gue sekarang. Karena sejak semakin sakit gue juga mulai jarang main facebook, twitter, maupun bbm. Gue minta maaf gak bisa nulis sepanjang dulu karena sakitnya ngeganggu banget, gue juga minta maaf tulisan gue gak selucu kayak di awal karena susah ketawa saat lo lagi puncak-puncaknya sakit. Hampir seharian gue gak ngerasa gak sakit. Lagipula gak selamanya orang keliatan seneng. Inilah sisi sedih gue ketika sakitnya makin parah.

Anyway, berat badan gue sekarang turun 4kg. Padahal dulu selalu stay di 39. Kemaren gue nimbang jadi 35kg. Gue melengus kecewa. Orang pengen kurus aja gue rasa gak ada yg mau punya berat badan segitu. Gak tau kenapa gue lagi gak selera makan. Selera makan gue emang udah berantakan sejak kemo tapi seenggaknya gue masih bisa ngehabisin ¾ isi piring. Sekarang? Cuma 3 sendok aja yg mau masuk ke mulut. Sisanya gue hoek-in karena mual.

Belakangan ini, hidup gue dihabisin dengan minum segala macam obat. Gue nyaris kekurangan jam dalam satu hari karena semakin banyaknya obat yg gue minum dengan jeda waktu yg singkat. Gue udah gak punya waktu buat sekedar minum kopi atau hot chocolate. Yg gue sempet sekarang cuma obat, makan, obat, makan, itu aja.

Mandi. Hal yg paling gue sukai di era global warming ini adalah mandi! Gue gak tahan panas. Sekarang butuh perjuangan keras banget bagi gue buat ngelakuinnya. Setiap kali gue ingin mandi, ibu papah gue jalan ke kamar mandi. Nafas gue terengah-engah Senen-Kemis. Entah kenapa kadang gue begitu keras kepala mengikuti keinginan gue tanpa melihat keadaan gue yg sebenernya gak memungkinkan untuk ke kamar mandi. Gak kayak dulu, gue masih sanggup mandi meskipun harus hati-hati.

Sekarang gue udah gak bisa diajak jalan-jalan kayak dulu. Kedua kaki gue mulai cepet capek dan melemah setiap habis dipake jalan walaupun itu cuma sejauh 6 meter. Gue dan ibu mulai membicarakan kemungkinan kami membeli kursi roda. Air mata gue mulai menggenang tapi gue tahan biar gak jatuh. Akhirnya hal yg gue takutkan terjadi. Tapi gue gak perlu nangis karena gue tau suatu saat ini akan terjadi kalau gue gak bisa disembuhin. Gue pasrah. Kedua kaki gue memang sakit kok, dan gak bisa dipaksain. Jadi, yaudah biarin.

Inilah gue yg sekarang. Semakin sakit, mulai gak bisa jalan, semakin kurus dan mungkin gak bisa apa-apa tapi setidaknya dalam setiap tarikan nafas gue, Tuhan tau gue berusaha untuk tetap hidup. Meskipun nafas itu diiringi rasa sakit.

Tuesday, April 16, 2013

FESTIVAL FILM INDEPENDEN SCREAM

Diposkan oleh Ferina Aquila di 10:31 PM
Reaksi: 
0 komentar
Oia, buat temen-temen ada sekedar info nih dibawah ini buat kalian yg suka bikin film atau ada bakat-bakat jadi sutradara/artis gitu. Kebetulan kampus ekonomi UII lagi ngadain festival film gitu dan gue bantuin Ossa buat nyebarin berita ini lewat blog gue. Jadi coba aja ya kalian ikutan siapa tau kalian yg menang :D

HMJA KOMISI FE UII Proudly Present:
FESTIVAL FILM INDEPENDEN SCREAM #7

Hanya dengan 70k kami mengajak kalian para sineas muda dan pecinta film untuk ikut berkompetisi sekaligus menambah wawasan tentang dunia perfilman.

Ketentuan:
Fiksi, durasi 10-15 menit, format DVD - Video Pal, tahun produksi 2011-2013 (belum pernah mengikuti FFI sebelumnya).

Juri:
Ifa Isfansyah (Sutradara film "Sang Penari")
Naufal Yazid (Programming Director XXI Short Film Festival)
Drs. Alexandri Luthfi (dekan fakultas seni media rekam ISI Yogyakarta)

Batas pengumpulan film 11 Mei 2013. Formulir bisa diambil di hall tengah FE UII atau download di official blog.

More information:
08562545771 (Cindy)
085647678076 (Sadi)
Twitter : @FFIscream7
FB : FFI Scream UII
Blog : festivalfilmuii.wordpress.com

kirim segera karya terbaikmu :D


Last Words (?)

Diposkan oleh Ferina Aquila di 9:31 PM
Reaksi: 
0 komentar

Dear my diary online ...

Kali ini gue gak bisa nulis banyak kayak yg dulu gue lakuin. Bisa jadi, ini tulisan terakhir gue tapi gue gak tau. Kita liat aja ke depannya gimana. Kalo gue ngerasa baikan, gue akan nulis lagi. Tapi kalo nggak, berarti gue lagi sakit.

Ngomong-ngomong, sakit gue tambah parah. Kaki kiri gue yg tadinya cuma sakit sekarang berasa panas seperti dibakar dari dalem. Panas. BANGET. Paha kanan gue juga rasanya tebel. Kadang gue nyaris gak bisa merasakan kaki gue. Bahkan untuk dipake jalan keluar kamar aja gue nggak sanggup. Harus dipapah ibu kalo nggak bapak. Gue sempet nangis histeris mikirin gue nanti pake tongkat. Kaki gue pincang aja gak banyak temen gue yg mau ngajak gue main, apalagi gue pake tongkat. Mungkin mereka malu kalo jalan sama gue bakal menarik perhatian orang-orang. Gue benci banget diperlakuin kayak gitu. Gue BENCI temen-temen gue yg seperti itu! Kalo pun posisinya kebalik, gue gak akan malu kok nemenin temen gue meskipun dia pake tongkat. Dia kan lagi ngebukain pintu surga buat kita kalo kita ngebantuin orang sakit.

Alhasil, belakangan ini yg gue lakuin dirumah cuma nangis nahan sakit. Padahal 3 minggu yg lalu gue baru aja ikut kursus desain grafis sebagai kegiatan baru gue. Baru seminggu gue berangkat tapi minggu kemaren gue udah mulai nggak berangkat karena gue demam tinggi mendadak dan minggu ini karena keadaan kaki gue yg makin parah.

Gue sama ibu punya feeling kalo sebenernya dokter gue udah gak bisa nyembuhin gue tapi beliau gak bisa ngomong sama kami. Setiap kali gue kesakitan, gue SMS dokter dan gak pernah dibales. Padahal dulu beliau selalu ngebales sms gue. Jumat kemaren tanggal 12 April 2013 gue cek up ke Semarang, dokter gue gak ngebahas tindakan selanjutnya. Beliau cuma ala kadarnya aja ngasih gue obat penahan rasa sakit. Gue memang sudah nggak bisa di kemoterapi karena 4 kemoterapi terakhir gue gagal alias gak ngefek. Soal radiasi, radiasi hanya bisa dilakukan secara lokal, sementara kaki kiri gue yg jadi ikut sakit itu udah bukti kalo kanker gue sudah menyebar, jadi gak bisa dilakuin radiasi.

Gue sedih kalo pas gue kesakitan terus liat ibu nangis. Maunya gue juga gue gak mau kesakitan atau nangis didepan ibu. Nanti ibu jadi ikutan nangis. Tapi rasa sakitnya memang bener-bener gak bisa gue tahan. Gue juga sempet denger Aby ngomong ke ibu sambil nangis waktu mereka kira gue tidur padahal gue masih terjaga. “Kapan sembuhnya sih ya, bu? Nanti kalo mba gak ada, dirumah sepi oh”.

Kemaren Sabtu tanggal 13 April 2013 gue sama bapak ibu memang ke Solo buat jenguk Aby. Disana Aby ngasih gue gelang yg terbuat dari bulu onta pemberian temen sekontrakannya yg berasal dari Turkmenistan. Katanya sih gelang itu bisa ngilangin rasa sakit. Ya percaya ga percaya sih gue pake aja. Toh nyatanya sampe detik ini gue masih suka kesakitan :(
Tapi seenggaknya gue bersyukur kadang Tuhan memberikan gue keajaiban. Gue sempet khawatir pas mau ke Semarang – Solo kemaren gue di mobil bakal njerit kesakitan atau gimana. Gue pikir gue gak akan kuat dijalan, ternyata gue baik-baik aja. Ini aneh banget karena biasanya hampir seharian gue selalu merasa kesakitan. Gue lalu menyadari Tuhan tau kekhawatiran gue dan memberikan gue kekuatan lebih sampai gue tiba dirumah lagi. Meskipun setelah dirumah, sakit gue kumat bahkan lebih parah.

Gue sama ibu sama-sama tau kemungkinan gue tertolong gak seberapa. Gue sekarang hanya mengandalkan obat penahan sakit dari dokter dan obat tradisional. Kita sama-sama sudah pasrah. Dalam sujudnya, beliau minta yg terbaik aja buat gue. Karena beliau udah gak tega memaksakan gue hidup lebih lama. Gue juga sudah ikhlas kalo Tuhan ingin gue pulang. Gue gak ingin terus-terusan bikin ibu, bapak sama Aby sedih. Gue sayang banget sama ibu, bapak, Aby. Hanya waktunya kapan, gue gak tau. Karena sekarang sakit ini bikin gue gak bisa apa-apa, gue cuma ingin ngehabisin waktu lebih banyak terutama sama ibu. Itu aja.

Monday, April 8, 2013

Puisi Kehidupan

Diposkan oleh Ferina Aquila di 3:54 AM
Reaksi: 
1 komentar
Hari ini kondisi gue bener-bener lagi down. Sometimes, dada gue terasa sakit dan sesek. Rasanya kayak ada beton yg sedang menimpa gue. Sementara itu kaki kiri gue yg udah tiga hari ini sakit semakin memburuk. Anehnya, sejak kaki kiri gue sakit, kaki kanan yg sakit dari awal gue kena kanker sekarang gak kenapa-napa. Gak ngerasa sakit lagi, cuma jari-jari kaki gue masih mati yg kanan.

Gue gak ngerti apa kankernya geser, meluas ke bagian kiri, atau gimana. Gue merasa lebih baik kaki kanan gue yg sakit daripada yg kiri karena kaki kanan gue kan masih agak pincang, jadi tumpuan gue ke kaki kiri. Lah, kalo kaki kiri gue sekarang sakit gue jalan pake apa? Gue pantas khawatir. Gue takut gak bisa jalan. Gue gak mau pake tongkat lagi! Bahkan kursi roda sekalipun. Meski gue gak bisa lari, pincang gak masalah buat gue. Asal gue bisa jalan diatas kedua kaki gue tanpa bantuan siapapun atau apapun.


Lagipula gue ngerasa sakitnya kaki kiri ini ngelebihin sakit yg gue rasa di kaki kanan. Lutut belakang kaki kiri gue rasanya kayak di silet terus diputer sampe nyaris putus. Nyeri BANGET. Jangan lo kira pegelnya kayak habis marathon naik turun tangga. Itu gak seberapa sama yg gue rasain sekarang (nb: habis nulis ini tiba-tiba gue mutah dua kali. Ya Tuhaaan! Gue merasa gue bener-bener lagi sekarat T_T).

Terus paha belakang kiri dan pantat kiri gue rasanya pegel campur nyeri. Gue coba nahan tapi gue gak sanggup. Gue nangis. Rasa sakit ini sukses bikin gue memohon kematian dalam hati walaupun gue sendiri takut.

Karena sebanyak apapun gue mengeluh, sekeras apapun gue menangis dan menjerit, jauh di dalam hati gue, gue gak ingin menyerah.

Orangtua gue jadi khawatir sama keadaan gue. Bapak pengen gue melakukan scanning pas cek up Jumat ini buat tau apakah kankernya mengalami perbesaran tapi dokter bilang jadwal gue scan itu bulan Juni karena Desember kemaren gue baru aja di scan. Gue gak tau apa gue bisa bertahan dengan rasa sakit ini sampe bulan Juni.

Anyway, tanggal 14 Juni nanti gue ulang tahun yg ke-20. Apa gue masih bisa ngerayain ulang tahun gue yg ke-20 dirumah ya? Gue gak mau di hari ulang tahun, gue berada di rumah sakit! Gue benci rumah sakit :’( gue selalu bermimpi buruk sejak gue opnam disana.

Sakit yg sedang gue alami ini ngebuat gue teringat sama puisi yg diambil dari buku Chicken Soup for the Soul. Gue gak tau buku yg mana karena gue liat di catetan temen sekamar kos gue dulu. Puisinya bagus banget. It’s about life. Gue pernah publikasiin ini di facebook sebelum gue sakit dan beberapa temen gue tag didalemnya. Jadi, mungkin aja diantara lo, lo udah pernah baca.

gue catet puisinya di buku harian gue juga

Gue bela-belain bangun dari tempat tidur, duduk di depan komputer buat nulisin ini di blog. Semoga lo suka :’)

Tentang Hidup
Taken from “Chicken Soup for the Soul” book

Hidup ini bukan tentang mengumpulkan nilai
Bukan tentang berapa banyak orang yg menelfonmu
Dan juga bukan tentang siapa pacarmu
atau orang yg belum kamu pacari

Bukan tentang siapa yg telah kau cium
Olahraga apa yg kau mainkan
atau pemuda atau gadis mana yang menyukaimu


Bukan tentang sepatumu atau rambutmu
atau warna kulitmu
atau tempat tinggalmu
atau sekolahmu …

Bukan juga tentang nilai-nilai ujianmu,
uang, baju,
atau perguruan tinggi yg menerimamu
atau tidak menerimamu


Hidup ini bukan tentang apakah kau memiliki banyak teman
atau apakah kau seorang diri
Dan bukan tentang apakah kau diterima
atau tidak diterima oleh lingkunganmu

Hidup bukanlah tentang itu

Namun hidup ini adalah tentang siapa yg kau cintai
dan kau sakiti
Tentang bagaimana perasaanmu
tentang dirimu sendiri


Tentang kepercayaan, kebahagiaan,
dan welas asih
Hidup adalah tentang menghindari rasa cemburu,
mengatasi rasa tak peduli dan membina kepercayaan

Tentang apa yg kau katakan dan kau maksudkan
Tentang menghargai orang apa adanya
dan bukan karena apa yg dimilikinya


Dan yg terpenting

Hidup ini adalah memilih untuk menggunakan hidupnya
untuk menyentuh hidup orang lain
dengan cara yg tak bisa digantikan dengan cara lain


Hidup adalah tentang pilihan-pilihan itu …
 

Life Afterlife Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos